Beranda ASUSILA Uskup Divonis Bebas, Dalam Kasus Pemerkosaan

Uskup Divonis Bebas, Dalam Kasus Pemerkosaan

Uskup
Pembebasan Uskup dalam kasus pemerkosaan terhadap Suster Anupama, yang merupakan wajah perjuangan selama bertahun-tahun biarawati untuk mencari keadilan.

Pihaknya pasti akan menentang putusan di pengadilan yang lebih tinggi. Pengadilan di Kerala pada hari Jumat membebaskan Uskup Katolik Roma Franco Mulakkal dari tuduhan memperkosa seorang biarawati di sebuah biara di negara bagian selatan, yang memicu reaksi emosional dari para biarawati yang mendukung korban, sementara imam yang gembira itu mendesak para pengikutnya untuk “memuji Tuhan dan menjadi senang”.

Karena penuntut gagal memberikan bukti terhadap terdakwa, G Gopakumar, hakim Pengadilan Distrik dan Sidang Tambahan I, Kottayam, membebaskan Uskup.

BACA JUGA  Pengacara di Batam Minta Kapolri Copot Kapolda Kepri

Uskup Mulakkal, 57, dituduh memperkosa suster itu beberapa kali selama kunjungannya ke sebuah biara di distrik ini antara tahun 2014 dan 2016 ketika dia menjadi Uskup gereja Katolik Roma keuskupan Jalandhar. Korban selamat adalah anggota Missionaries of Jesus, sebuah kongregasi keuskupan di bawah Keuskupan Jalandhar.

Uskup Mulakkal yang tampak lega dan emosional, yang tiba di pengadilan untuk mendengarkan putusan, menangis, memeluk para pengikut dan pengacaranya, berbagi kegembiraannya atas putusan tersebut.

“Daivathinu Sthuthi (puji Tuhan),” kata Uskup Mulakkal ketika wartawan berulang kali mencari reaksinya.

BACA JUGA  Terkuak Di Persidangan, Di BRI Cabang Kabanjahe Ada Pencairan Diatas Jam Operasional

Beberapa pengikutnya bahkan terlihat menangis kegirangan setelah mendengar pembebasan tersebut.

Dalam pernyataan singkat Malayalam yang dikeluarkan segera setelah putusan, keuskupan Jalandhar berterima kasih kepada mereka yang percaya pada ketidakbersalahan Mulakkal sampai saat ini dan memberinya bantuan hukum yang diperlukan.

Sekelompok biarawati dari Biara Kuravilangad di Kottayam Kerala, yang telah berdiri bersama orang yang selamat dalam perjuangannya, hampir menangis ketika mereka mengatakan mereka belum percaya putusan seperti itu keluar dari pengadilan dan mereka tidak tahu apa sudah terjadi.

BACA JUGA  Terdakwa Andreas, Pembunuh Terancam 12 Tahun Penjara

“Kami akan terus tinggal di biara dan melanjutkan perjuangan kami sampai saudara perempuan kami mendapatkan keadilan. Polisi dan jaksa menunjukkan keadilan kepada kami, tetapi kami tidak mendapatkan keadilan yang diharapkan dari pengadilan,” kata biarawati yang berlinang air mata itu kepada wartawan.

Pengacara pidana terkenal B Raman Pillai, yang memimpin tim hukum Mulakkal, mengatakan mereka memiliki hak untuk mengajukan banding atas putusan tersebut. “Bahkan jika mereka mengajukan banding, tidak ada ketegangan karena dakwaan penuntutan terhadap Mulakkal adalah palsu”, kata Pillai kepada kantor berita PTI.

Menjelaskan faktor-faktor yang berkontribusi pada putusan yang menguntungkan partainya, pengacara mengatakan kasus penuntutan sangat lemah, penyelidikan sangat buruk dan pernyataan sebagian besar saksi mendukung terdakwa karena mereka mengatakan yang sebenarnya.

BACA JUGA  Kejam Gadis Belia Digilir Paksa 4 Pria

“Argumen bahwa wanita itu seharusnya bereaksi pada saat pelecehan tidak dapat diterima. Banding akan diajukan ke pengadilan yang lebih tinggi yang menentang putusan ini. Kepala polisi negara bagian sudah memberikan instruksi dalam hal ini dan banding akan diajukan segera setelah kami mendapatkan salinan putusan,” katanya kepada wartawan.

Bahkan Mahkamah Agung berkali-kali menjelaskan bahwa pernyataan korban, jika konsisten dan tidak memiliki kontradiksi yang masif, adalah bukti yang memuaskan untuk keyakinan, katanya, seraya menambahkan bahwa itu akan memberikan pesan yang salah kepada masyarakat dan mereka yang menderita serupa. menyerang secara diam-diam.

Penyelidik, pengacara, dan aktivis sosial yang berdiri bersama biarawati dalam perjuangannya melawan Mulakkal mengungkapkan keterkejutannya atas putusan tersebut, dengan mengatakan bahwa itu sama sekali tidak terduga.

Menganggap putusan sebagai “sangat, sangat disayangkan” dan “tidak wajar”, perwira senior IPS S Harishankar, yang memimpin tim investigasi khusus dalam kasus pemerkosaan, mengatakan bahwa kasus tersebut diharapkan 100 persen akan dihukum dan putusan tersebut akan menjadi keputusan yang tepat. “keheranan” untuk seluruh sistem hukum negara.

[Red]

BACA JUGA  Misteri Pembunuhan Ibu dan 1 Anak Gadisnya Tanpa Busana
Artikel sebelumyaVideo Aksi Pencurian 5 Barang Berupa HP Dll Benar-Benar Viral
Artikel berikutnyaSosok Mayat Bayi di Temukan Oleh Warga di Sungai

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.