Iklan
Iklan
BerandaNASIONAL3 Pelaku Penyimpangan BBM Subsidi Ditangkap Ditkrimsus Polda Kalbar

3 Pelaku Penyimpangan BBM Subsidi Ditangkap Ditkrimsus Polda Kalbar

REDAKSISATU.ID – Sebanyak 3 (tiga) orang pelaku penyalahgunaan BBM bersubsidi jenis solar di Kabupaten Kapuas Hulu, kembali ditangkap oleh Ditreskrimsus Polda Kalimantan Barat (Kalbar) beberapa hari lalu.

Pelaku 3 orang tersebut inisial BD (Budiman), DD (Edi), JF (Jul) dan Barang-bukti (BB) sebanyak 5 drum atau 1.110 liter sebelumnya sudah ditangkap dan diamankan oleh Ditreskrimsus Polda Kalbar pada Selasa sore 18 Oktober 2022, tahun lalu.

“Kami dari Kejari Kapuas Hulu menerima pelimpahan perkara dari Kejati Kalbar terkait dugaan penyalahgunaan penyelewengan BBM bersubsidi berupa Solar,” kata Bayu K Nugraha, Kasi Intel Kejari Kapuas Hulu, saat dikonfirmasi Wartawan, Senin 20 Maret 2023.

BACA JUGA  SPBU 34.422.15 Masih Layani Konsumen Pertalite Pakai Jeriken

Pelaku
Kasi Intel Kejaksaan Negeri Kapuas Hulu, Bayu K Nugraha (Foto: Istimewa).

Bayu menjelaskan, perkara yang dilimpahkan Polda Kalbar pada tanggal 16 Maret 2023 ke Kejati Kalbar, selain didampingi Kejaksaan Negeri Kapuas Hulu, perkara ini juga didampingi Jaksa dari Kejati Kalbar.

“Jadi para pelaku ini ditangkap Polda Kalbar pada 18 Oktober 2022 di Jalan Lintas Selatan Bunut Hulu. Mereka (Pelaku/Terdakwa) ini membawa minyak subsidi tersebut untuk kegiatan tambang ilegal di Bunut Hulu,” ujarnya.

Untuk proses hukum sendiri, kata Bayu, pihaknya akan segera melimpahkan perkara ini ke Pengadilan Negeri Putussibau. Dia pun menyebut bahwa pihaknya sudah banyak menangani Perkara Migas di Kapuas Hulu.

BACA JUGA  Pemuda Kota Bukittinggi Gantung Diri

“Sebelumnya para terdakwa ini sudah pernah dilakukan penangguhan penahanan pada 19 Oktober hingga 7 November 2022. Namun kasus ini akan terus berlanjut di Pengadilan,” ujarnya.

Sementara itu, dikutip dari Jurnalis.co.id, Kepala Rutan Putussibau Efendy mengatakan pihaknya pada tanggal 16 Maret 2023 lalu ada menerima 3 (tiga) tahanan dari Kejaksaan Negeri Putussibau untuk perkara dugaan penyelewengan BBM bersubsidi yakni BD, JF dan DD.

BACA JUGA  Bahas PMK dan BIAN, Kapolsek Batu Ampar Bersama Instansi Terkait Lakukan Lokarya

“Untuk saat ini kondisi dua tahanan sehat, sementara BD kurang sehat karena harus ketergantungan obat,” tandasnya.

Efendy mengatakan untuk tahanan bernama BD (Budiman) sudah beberapa kali dijenguk pihak keluarga yang mengantarkan makanan dan lainnya.

“Namun untuk selanjutnya jika keluarga tahanan ingin menjenguk kembali harus ada surat dari pihak kejaksaan karena ini tahanan mereka,” pungkas Efendy.

BACA JUGA  Misteri Penyaluran BLT Desa Medang Kabupaten Batubara Diduga KKN

Sebagai informasi, SPBU dilarang melayani pembelian BBM pengecer (Jeriken dan drum), Mobil dengan tengki modifikasi, modus pembelian berulang-ulang.

Hal tersebut diatur dalam Pasal 55 UU Migas No. 22 Tahun 2001, setiap orang atau badan usaha yang menyalahgunakan pengangkut dan/atau niaga bahan bakar minyak yang disubsidi oleh Pemerintah, dipidana penjara paling lama 6 (enam) tahun, dan denda paling tinggi 60.000.000.000,- (Enam Puluh Miliar Rupiah).

Selain itu juga, telah diatur berdasarkan Surat Edaran Kementerian ESDM RI Nomor: 0013.E/10/DJM.O/2017/ dan mengacu Pasal 94 Ayat 3 Peraturan Pemerintah No. 36 Tahun 2004 tentang Kegiatan Usaha Hilir Minyak dan Gas Bumi.

BACA JUGA  Kejati Kalbar Tahan 4 Tersangka Korupsi di Rutan Pontianak dan 1 Sakit

Bukan hanya itu, sebelumnya juga Kapolri melalui Kapolda Kalimantan Barat juga telah menginstruksikan Jajarannya untuk melakukan pengawasan dan menindak tegas terhadap SPBU dan Pelaku yang melakukan distribusi minyak Subsidi tidak sesuai aturan dan Undang-undang yang berlaku.

Editor: Adrianus Susanto318

BACA JUGA  Wakapolri Tinjau Pos Pam Mudik Lebaran 2022, Begini Pesannya

Trending

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.