Iklan
Iklan
BerandaOLAHRAGAFIFA Akan Terapkan SAOT di Piala Dunia Qatar

FIFA Akan Terapkan SAOT di Piala Dunia Qatar

FIFA atau  badan pengatur sepak bola dunia, mengumumkan akan menerapan teknologi SAOT, di Pilala Dunia Qatar tahun ini.
SAOT merupakan teknologi offside untuk membantu wasit di lapangan membuat keputusan yang lebih cepat dan akurat.

SAOT, telah diuji pada Piala Dunia Klub FIFA 2021, dan Piala Arab FIFA 2021, merupakan perpanjangan dari sistem asisten wasit video (VAR), yang saat ini digunakan di semua kompetisi FIFA.

BACA JUGA  Santri Al Makmur Limapuluh Kota Bela Sumbar pada Pospenas IX 2022

Menurut FIFA 12 kamera khusus akan dipasang di stadion, untuk melacak bola dan 29 titik data pada setiap pemain individu, 50 kali per detik. Titik data ini mencakup semua anggota badan dan ekstremitas yang relevan untuk melakukan panggilan offside.

Bola resmi di Qatar, Al Rihla, akan dilengkapi dengan sensor unit pengukuran inersia (IMU), yang akan mengirimkan data bola ke ruang operasi video 500 kali per detik.

Untuk situasi offside, titik tendangan dan posisi anggota badan pemain akan diteruskan ke VAR secara real-time, dengan menggunakan kecerdasan buatan.

BACA JUGA  Timnas Prancis Juara UEFA Nations League 2021

Sebelum memberi tahu wasit di lapangan, ofisial video akan secara manual memeriksa titik tendangan dan garis offside, keduanya dibuat secara otomatis.

Data posisi yang sama persis yang diberikan kepada ofisial akan dibuat menjadi animasi 3D, yang menampilkan detail posisi anggota badan pemain saat bola dimainkan. Animasi 3D ini akan ditampilkan di papan skor stadion dan juga akan tersedia untuk pemirsa televisi.

“Tujuan kami adalah untuk membantu wasit mengambil keputusan dengan benar di lapangan permainan,” kata Pierluigi Collina, ketua Komite Wasit FIFA, dalam konferensi pers online di SAOT.

BACA JUGA  Mobil Listrik Berpotensi Menjadi Kendaraan Masa Depan

Kamis.”Jika terjadi kesalahan, kami siap memberikan dukungan teknologi kepada wasit untuk menghindari kesalahan yang dapat mempengaruhi hasil pertandingan.”

Johannes Holzmuller, direktur Teknologi dan Inovasi Sepak Bola di FIFA, mengatakan dia “sangat yakin” bahwa semua skenario offside yang mungkin dapat ditanggung oleh SAOT.

“SAOT dapat digunakan setiap kali bola diterima oleh penyerang yang berada dalam posisi offside pada saat bola dimainkan oleh rekan setimnya,” katanya.

BACA JUGA  Kalahkan Mukomuko 2-0 Persiman ke Perdelapan Final

Menurut Collina dan Holzmuller, keputusan VAR tentang offside memakan waktu rata-rata 70 detik, tetapi SAOT akan memangkas waktu itu menjadi 20 hingga 25 detik.

Collina, yang bekerja di final Piala Dunia 2002, juga mengatakan masih ada ruang untuk kebijaksanaan dan penilaian wasit meskipun teknologi terus meningkat dalam memimpin sepak bola.

BACA JUGA  Gebyar Senam Massal Para UMKM Dasyat!!

“Meskipun kami telah menerapkan dukungan teknologi, wasit tetap menjadi pengambil keputusan akhir. Mereka bertanggung jawab atas keputusan akhir,” kata mantan wasit Italia itu.“Kami ingin memiliki keputusan yang akurat dan cepat.

Tapi ini (sistem SAOT) hanya untuk posisi offside. Interpretasi dan penilaian untuk mengganggu lawan, untuk melihat apakah ada pelanggaran, tetap pada kebijaksanaan wasit.

Wasit dapat memanfaatkan dukungan teknologi untuk mendapatkan visi yang lebih baik tentang apa yang terjadi di lapangan permainan.

(Red)

BACA JUGA  Eksibisi Cabor Arung Jeram, Kapuas Hulu Gondol 3 Emas

Trending

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.