Iklan
Iklan
BerandaHUKUMWarga Perbatasan Keluhkan Adanya Pungli di Jalan Tidak Resmi

Warga Perbatasan Keluhkan Adanya Pungli di Jalan Tidak Resmi

REDAKSISATU.ID – Warga masyarakat di Kecamatan Badau, Perbatasan Indonesia-Malaysia mengeluhkan adanya pungutan liar (Pungli) apabila melewati ruas Jalan Tidak Resmi di Jalan Mentari menuju Lubok Antu Malaysia.

Keluhan warga masyarakat Perbatasan di Kecamatan Badau ini disampaikan langsung kepada Kepala Koordinator Perwakilan Kalimantan Barat media online Redaksi Satu, Selasa 8 Agustus 2023, sekitar Pukul 09.11 WIB.

Beberapa warga masyarakat yang mengaku mengalami hal tersebut, mengaku sangat kecewa dengan pungutan tersebut.

BACA JUGA  Kajari Pulang Pisau Lantik Kasi Pidsus dan Terima 2 Jaksa Baru

Perbatasan
Jalan tidak resmi dari Kecamatan Badau ke Lubok Antu Malaysia. (Foto: Dok)

“Bagaimana kinerja oknum yang begitu? setiap kami sebagai warga masyarakat perbatasan melewati Jalan Mentari itu, kami harus bayar ke mereka,” ungkap beberapa Narasumber yang namanya tidak mau dipublikasikan.

Menurut warga masyarakat perbatasan, pungutan yang dilakukan oleh oknum di ruas Jalan tidak resmi itu, pungutan yang dilakukan disesuaikan dengan jumlah orang dan jenis barang bawaan.

“Perorangan harus bayar ke mereka  Rp100.000,- kemudian kita juga harus bayar Rp100.000,- berdasarkan jenis atau barang yang kita bawa,” tuturnya.

BACA JUGA  Ada Apa, Kapolda Kalbar Sidak Pelayanan SIM Polresta Pontianak

Yang anehnya lagi, lanjut beberapa Narasumber itu menyampaikan, setiap hari oknum yang melakukan penjagaan di ruas Jalan itu melakukan pemeriksaan identitas setiap harinya kepada para Petani atau peladang.

“Masa KTP kami setiap hari dicek oleh mereka, adakah aturan yang begitu,” sindirnya.

Bukan hanya itu, baru-baru ini ada indikasi kuat oknum mengambil kayu Gaharu milik warga masyarakat yang melintas di ruas Jalan Mentari.

BACA JUGA  Kejari Tuba, Benar-Benar Bebaskan Pekerja Karet Kasus Penggelapan

“Apakah itu boleh?, mereka mengambilnya begitu jak, terus mereka jual sendiri,” ujarnya.

Tapi anehnya, oknum-oknum yang melakukan Pungli itu juga secara bebas membeli barang dari Malaysia melewati ruas Jalan itu.

“Kok mereka bebas membeli dan membawa barang dari Malaysia, bahkan segala minuman,” tandasnya.

BACA JUGA  Akui Staf Intel Kejati, 3 Pria Minta-Minta Uang ke Pejabat

Atas persoalan tersebut, warga masyarakat Perbatasan meminta dan menyarankan kepada Pemerintah untuk menutup ruas Jalan Mentari menuju Lubok Antu Malaysia yang ada di Kecamatan Badau itu.

“Dari pada begitu, kami minta lebih baik ruas Jalan Meranti itu ditutup saja, jangan lagi dibuka dengan alasan apapun, karena juga sudah ada jalan yang resmi, yakni PLBN Nanga Badau itu,” pungkasnya.

Editor: Adrianus Susanto318

BACA JUGA  Pol PP Pasaman Barat Tinjau Penuh Gerai Vaksin di Mandiangin 2021

Trending

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.