Iklan
Iklan
BerandaINTERNASIONALStrategi Beijing Andalkan Perantara, Dekati AS

Strategi Beijing Andalkan Perantara, Dekati AS

Strategi Beijing yang mengandalkan perantara, untuk menyampaikan pesan kepada pemerintah Amerika Serikat. Mungkin memiliki keberhasilan yang terbatas, kata pengamat, (31/7/2023).

Taktik diplomatik Strategi Beijing menggunakan “teman lama” mengisyaratkan, mereka semakin terputusnya hubungan antara pejabat China dan Amerika.

Ketika mantan Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Henry Kissinger mengunjungi China pada awal bulan ini , itu adalah peristiwa sangat bersejarah.

Selain disuguhi hidangan jamuan makan siang, oleh pemerintah China, diplomat kelas berat berusia 100 tahun itu bertemu dengan Menteri Pertahanan China Li Shangfu.

Li bersikeras menolak pertemuan itu, yang sebelumnya dengan mitranya dari Amerika Serikat, untuk disandingkan bersama sama.

Bagaimana diplomasi ‘teman lama’ China mungkin lebih menyakitkan daripada membantu meningkatkan hubungan AS

Strategi diplomasi ‘teman lama’ China, yang terlihat dengan perjalanan mantan menteri luar negeri Amerika Serikat Henry Kissinger baru-baru ini.

yang ditunjukkan di sini bertemu dengan Penasihat Negara China Wang Yi, dapat menghambat hubungan AS-China.

Strategi Beijing yang mengandalkan perantara,’ untuk menyampaikan pesan kepada, pemerintah Amerika Serikat mungkin memiliki keberhasilan yang terbatas, kata pengamat.

Taktik diplomatik menggunakan “teman lama” mengisyaratkan semakin terputusnya hubungan antara pejabat China dan Amerika.

Ketika mantan menteri luar negeri Amerika Serikat Henry Kissinger mengunjungi China awal bulan ini , itu adalah peristiwa besar.

Selain disuguhi makan siang mewah oleh pemerintah China, diplomat kelas berat berusia 100 tahun itu bertemu dengan Menteri Pertahanan China Li Shangfu , yang telah menolak pertemuan sebelumnya dengan mitranya dari Amerika.

Kissinger juga mengadakan pembicaraan dengan Presiden Xi Jinping, tidak seperti biasanya, beberapa pejabat AS dalam perjalanan baru-baru ini ke China.

Xi menggambarkan Kissinger, yang membuka jalan bagi normalisasi hubungan AS-Tiongkok pada 1970-an dan telah mengunjungi negara itu lebih dari 100 kali, sebagai “teman lama”.

“Kami tidak pernah melupakan teman lama kami, maupun kontribusi bersejarah Anda untuk mendorong pertumbuhan hubungan China-AS.

Hal itu telah dilakukan peningkatan persahabatan antara kedua negara,” katanya seperti dikutip oleh media pemerintah.

Alfred Wu, seorang profesor di Sekolah Kebijakan Publik Lee Kuan Yew Universitas Nasional Singapura, mengatakan bahwa pendekatan untuk beralih ke teman lama sangat banyak dilihat melalui lensa politik China sendiri – dan kurangnya pemahaman tentang institusi lain.

Dia mengatakan China beroperasi dalam sistem hierarkis, di mana mantan pejabat pemerintah mempertahankan beberapa pengaruh dan hubungan orang-orang dengan penjaga lama dapat dimanfaatkan untuk keuntungan politik.

“Di AS, ini sangat berbeda. Ketika pemilihan tiba, orang baru berkuasa. China berpikir dengan caranya sendiri,” katanya.

Dengan menggunakan strategi ini, sementara juga selektif dengan siapa Xi bertemu, China tampaknya menekan pemerintahan Biden, dengan mengirimkan sinyal.

Bahwa “jika Anda pro-China, saya dapat menawarkan sesuatu kepada Anda dan memperlakukan Anda seperti VIP”, menurut ke Wu.

Dikutip dari CNA

Trending

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.