Iklan
Iklan
BerandaINTERNASIONALSeorang Ibu Rela Demi Anaknya Nonton Konser Taylor Swift

Seorang Ibu Rela Demi Anaknya Nonton Konser Taylor Swift

Singapura – Seorang ibu rela mengasuh anak, sambil nonton konser pertunjukkan Taylor Swift, (4/8/2023).

Meskipun mudah untuk mencela, seorang ibu yang menghabiskan uang, demi anak dan, untuk membeli sesuatu tiket yang istimewa seperti konser lagu  Taylor Swift.

Ketika ditelusuri motivasinya, sangat khas dari setiap orang tua. Ibu tiga anak Cherie Tseng memberikan pendapatnya. Di tempat kerja, kami mendukung pentingnya kolaborasi dan tanggung jawab. Di rumah, kami mengajari anak-anak kami nilai-nilai seperti bersyukur, tetap rendah hati, dan menolak godaan materi.

Anak
Konser Taylor Swift.foto.doc.org.

Semua prinsip itu hilang pada 5 Juli ketika prapenjualan, pemegang kartu UOB untuk pertunjukan, Taylor Swift pada Maret 2024 dibuka. Itu menjadi kegilaan. Semua orang keluar untuk diri mereka sendiri.

Dari perspektif pemasaran, UOB, sebagai bank mitra untuk konser Taylor Swift, meraih emas: Sebuah fandom yang sangat membutuhkan kesempatan, untuk menonton idola mereka setelah bertahun-tahun kekeringan konser.

Orang tua dari penggemar yang bersedia menjadi, pendukung di dunia pasca COVID-19 ini, dan konser superstar yang mahal dan sulit dipahami .

Mereka yang memilih untuk memperebutkan, tiket secara online memposting foto diri mereka sendiri, yang menyita beberapa perangkat untuk mencoba dan mendapatkan nomor antrean terbaik.

Yang lain mengambil cuti atau menjelaskan kepada rekan kerja bahwa mereka mungkin terganggu hari itu.

Banyak orang tua. Sepanjang hari, umpan saya di obrolan Facebook, Twitter, Telegram, dan WhatsApp meledak dengan pembaruan langsung dari orang-orang yang mencoba mengamankan tiket.

Seorang kenalan mengoceh tentang seorang teman yang mencuri kode promosinya untuk membeli tiket remaja Swiftie-nya – jelas tidak ada kehormatan di antara mereka yang putus asa.

Orang tua lain di obrolan grup sekolah memohon secara terbuka kepada seseorang, siapa saja – untuk memberinya kode pembelian.

Isyarat lagu hit penyanyi wanita: Lihat apa yang Anda buat saya lakukan.

Di Australia, di mana Eras Tour Taylor Swift hanya berhenti dua kali, kepribadian media dan ibu empat anak Amanda Blair memposting kata-kata kasar kepada bintang pop itu tentang “diganggu siang dan malam” untuk membayar tiket sebanyak yang dia bisa.

“Dear Taylor Swift,” posnya dimulai. “Pengumuman tur Australia Anda telah membuat semua orang tua berada di bawah tekanan yang sangat besar

Secara pribadi saya telah diberi tahu bahwa jika saya tidak mendapatkan tiket pada hari Rabu, anak saya akan ‘DIE’ dengan ‘MENANGIS DIRI SAMPAI MATI.

Meskipun cukup dapat dimengerti bahwa orang tua ingin membuat anak-anak mereka bahagia.

Bahkan jika itu berarti berusaha keras untuk bersaing, mendapatkan unobtanium seberapa jauh itu terlalu jauh? Berapa banyak yang terlalu banyak?

Sejak kapan kiriman parenting datang untuk memasukkan tiket konser yang mahal dan sulit dipahami?

Di dunia pasca COVID-19 yang masih dicengkeram keras oleh YOLO dan FOMO tingkat balas dendam , siapa yang dapat menyalahkan orang tua karena melihat kemampuan untuk mendapatkan tiket ke konser populer seperti Swift sebagai kemenangan pengasuhan anak.

Bagi banyak orang, ini adalah kesempatan untuk mengajak anak-anak mereka melihat penyanyi yang mereka sukai dan kesempatan untuk membuat kenangan bersama dengan keturunan mereka.

Mark Lim, ayah dari dua gadis remaja, berani melakukan huru-hara yang sama atas tiket Blackpink.

Dia berkata dia ingin berada di sana untuk pengalaman konser langsung pertama putrinya.

Keluarga itu pergi ke seluruh tempat dan membeli tongkat lampu, mengenakan pakaian merah muda Barbie yang cerah, dan membuat festival keluarga untuk jalan-jalan.

Seiring bertambahnya usia gadis-gadis itu, semakin sedikit pengalaman pertama dengan mereka,” katanya kepada saya.

Tiketnya sedikit mahal, tapi itu sepadan untuk membawa mereka ke konser live pertama mereka. Kami bersenang-senang dan membuat kenangan indah.”

Beberapa orang tua meregangkan diri karena mereka sendiri menyimpan kenangan yang terukir dalam tentang orang tua mereka sendiri yang membawa mereka ke pertunjukan langsung.

Dikutip dari CNA.

Trending

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.