Ponsel Apple Lingkungan Hidup Dunia

0
41
Lingkungan
CEO Apple.foto.doc.org.
NEWYORK – Teknologi ponsel Apple ini adalah, pemimpin dalam menetapkan standar lingkungan hidup yang tinggi, (15/9/2023).
Kami menciptakan lingkungan hidup untuk, teknologi ponsel Apple terus mengandalkan penyeimbangan, yang berlebihan untuk mencapai tujuannya, kata kolumnis Opini Bloomberg, Mark Gonglof.

Keistimewaan teknologi ponsel Apple sebenarnya, bukanlah teknologi konsumen. Ini merupakan pemasaran, yang mengedepankan pangsa kebutuhan bagi konsumen.

Hanya sedikit perusahaan lain dalam sejarah manusia yang berhasil memisahkan manusia dari uang mereka secara efisien pada skala sebesar itu.

Jadi ketika pemasaran ponsel Apple raksasa ini mengubah kehebatannya, untuk menjual kredensial ramah lingkungannya,

Anda pasti akan mengharapkan, katakanlah, pemenang Oscar Octavia Spencer.emerankan Ibu Pertiwi dalam video viral yang apik. Namun kredibilitas klaim lingkungan Apple sedikit lebih kabur daripada yang Anda yakini.

Acara Apple, perayaan tahunan konsumerisme massal perusahaan, tidak hanya menampilkan Ibu Pertiwi Spencer, tetapi juga serangkaian janji tentang semua cara Apple memperhatikannya:

Jajaran jam tangan baru yang disebut Apple sebagai produk “netral karbon” pertamanya, sebuah label yang Apple janjikan akan diterapkan pada semua produknya pada tahun 2030

Tidak ada lagi bahan kulit pada tali jam atau aksesori. Tidak ada lagi plastik dalam kemasan pada tahun 2025. Mengirimkan lebih banyak produk melalui laut daripada udara.

Menggunakan lebih banyak bahan daur ulang. Menggunakan energi terbarukan untuk beberapa pabrik jam tangan, serta kantor perusahaan, pusat data, dan toko ritel.

Janji untuk mengurangi emisi karbon sebesar 75 persen, dari tingkat emisi tahun 2015 pada tahun 2030.

Janji untuk hanya menggunakan kredit karbon “berkualitas tinggi” untuk mengimbangi emisi, apapun yang tidak dapat dihilangkan oleh Apple.

Alat baru di aplikasi Rumah bernama “Grid Forecast” yang memperingatkan pengguna, ketika energi ramah lingkungan tersedia
Saat ini.

Wokeisme” perusahaan menarik reaksi konservatif,’ lebih cepat daripada suara yang menarik monster di A Quiet Place.

Apple pantas mendapat pujian karena, menyuarakan sebanyak mungkin, nilai-nilai sosialnya, yang telah merambam.

Setidaknya dalam hal ini, perusahaan berada di sisi yang benar dalam sejarah, dengan memberikan contoh yang baik bagi perusahaan sejenis.

Tentu saja Apple juga mengetahui target audiensnya ; basis penggunanya cenderung muda, perempuan, dan cukup kaya. Namun jika kapitalisme mempunyai harapan untuk membantu memecahkan masalah.

Perubahan iklim yang ditimbulkannya, maka pada dasarnya inilah yang harus dilakukan: Tangan tak terlihat dari pasar yang, membimbing perusahaan dan, pelanggan menuju perilaku yang lebih berkelanjutan.

Beberapa pilihan Apple juga akan memberikan manfaat yang jelas dan terukur. Misalnya saja, membuang bahan kulit, adalah sebuah tindakan besar.

Peternakan sapi bertanggung jawab, atas 14,5 persen emisi bumi, menurut sebuah perkiraan.

Berkomitmen terhadap energi terbarukan dan, menetapkan target agresif untuk pengurangan emisi. Adalah hal yang penting. Grid Forecast dapat mendorong penggunaan listrik ke arah yang positif.

Dan banyaknya bahan daur ulang di iPhone Apple dan produk lainnya sungguh mengesankan.

Setelah itu, janji-janji tersebut menjadi semakin suram. Misalnya, tidak sepenuhnya jelas bahwa, kemasan kertas lebih unggul daripada plastik, seperti yang ditulis oleh rekan saya di Bloomberg Opinion, Adam Minter dan David Fickling.

Meskipun sebagian besar serat dalam kemasan “berbasis serat” Apple didaur ulang, sisanya berasal dari pohon penyimpan karbon yang berharga.

Pengiriman melalui laut memang mengeluarkan karbon, yang jauh lebih sedikit dibandingkan transportasi udara, namun hal ini juga menyebabkan polusi langsung ke lautan.

Lebih penting lagi, sasaran emisi Apple sangat bergantung pada penyeimbangan karbon , yang merupakan kredit yang diperoleh perusahaan dan, masyarakat atas investasi. Dalam proyek pengurangan karbon – sering kali, dengan menanam pohon.

Penyeimbangan karbon (carbon offset) akhir-akhir ini, mendapat sorotan tajam karena menjanjikan lebih, dari apa yang bisa mereka hasilkan.

Terlalu banyak orang yang menghargai tindakan yang akan tetap dilakukan, seperti tidak menebang pohon, misalnya.

Tanpa adanya otoritas pusat yang menjamin kendali mutu untuk penyeimbangan, mereka akan selalu dicurigai. P

enyeimbangan hutan hujan yang disertifikasi oleh Verra, salah satu pembuat standar swasta yang digunakan Apple, sebagian besar dituduh “tidak berharga.”

Apple cukup cerdas untuk mengakui kontroversi tersebut. Mereka berjanji bahwa penggantian kerugiannya akan “nyata, tambahan, terukur, dan terukur, dengan sistem yang diterapkan untuk menghindari penghitungan ganda, dan memastikan kelanggengan”.

Proyek penghapusan karbonnya mencakup pembangunan hutan dan, ekosistem lainnya di Amerika Selatan. Pendekatan “pembangunan kembali”.

Seperti ini diharapkan dapat menyimpan, lebih banyak karbon dan, lebih berkelanjutan dibandingkan dengan penanaman pohon dengan satu spesies saja.

Jika tidak, pepohonan berisiko mati dan, melepaskan karbonnya kembali ke atmosfer, seperti yang ditulis oleh rekan saya di Bloomberg Opinion, Lara Williams.

Lebih dari 300 pemasok Apple telah berjanji untuk menggunakan 100 persen energi ramah lingkungan.

Namun banyak yang dapat mencapai tujuan tersebut, hanya dengan menggunakan “sertifikat energi terbarukan”, yang merupakan jenis kredit lainnya.

Apple relatif menonjol dalam Corporate Climate Responsibility. Monitor terbaru yang dikeluarkan oleh New Climate Institute.

Sebuah kelompok nirlaba, yang melacak janji-janji ramah lingkungan perusahaan. Itu mendapat nilai yang layak untuk transparansi dan tujuan.

Perusahaan ini adalah salah satu dari sedikit perusahaan yang diteliti, dan tampaknya berada di jalur yang tepat.

Untuk membantu dunia, menghindari tren pemanasan jangka panjang sebesar 1,5 derajat Celcius, di atas rata-rata pra-industri.

Pada saat yang sama, Apple dikecam karena tidak mengurangi emisi, secara lebih agresif, terlalu mengandalkan penyeimbangan emisi, dan tidak menetapkan target pengurangan emisi jangka panjang.

Pemerintah telah mengatasi masalah terakhir ini, dengan menjanjikan pengurangan sebesar 90 persen pada tahun 2050. Namun manfaat dari sisanya masih harus dilihat.

Bagaimanapun, ini adalah perusahaan yang memiliki sejarah. Dalam membuat klaim ramah lingkungan dan, juga mempersulit penggunaan kembali dan memperbaiki perangkatnya.

Mengingat produksi ponsel baru sejauh ini merupakan sumber karbon terbesar Apple, hal ini merupakan kontradiksi yang kritis.

Apple telah mulai mengatasi masalah perbaikan, dan sekali lagi menyatakan dirinya sebagai pemimpin perusahaan,
dalam memerangi perubahan iklim.

Itu semua alasan untuk mempertahankannya pada standar yang lebih tinggi. Dikutip dari CNA.

 

 

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.