Iklan
Iklan
BerandaINTERNASIONALKorea Utara dan Menteri Pertahanan Rusia Memantau Rudal Hipersonik

Korea Utara dan Menteri Pertahanan Rusia Memantau Rudal Hipersonik

MOSKOW – Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un tiba di Vladivostok Rusia, di mana dia bertemu dengan Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu dan memeriksa sistem rudal pesawat hipersonik sebelum menaiki kapal perang, (16/9/2023).

Kunjungan pertama pemimpin dari Korea Utara Kim Jong Un, ke luar negeri, sejak pandemi COVID-19. Dia telah meningkatkan ketakutan Barat bahwa Moskow dan Pyongyang akan menentang sanksi dan mencapai kesepakatan senjata.

Moskow diyakini tertarik membeli amunisi Korea Utara untuk melanjutkan pertempuran di Ukraina, sementara Pyongyang menginginkan bantuan Rusia untuk mengembangkan program rudalnya.

Korea Utara
Kim Jong Un dan Sergei Shoigu.foto.doc.org.

Kremlin mengataka,n belum ada perjanjian yang telah, atau akan ditandatangani, dari kedua belah pihak.

Kunjungan Kim yang diperpanjang ke wilayah timur jauh Rusia, yang dimulai pada hari Selasa, cenderung bersifat militer, termasuk rombongannya yang didominasi militer.

Pertukaran senjata secara simbolis dengan Presiden Vladimir Putin, dan tur ke pabrik jet tempur di pusat teknik Komsomolsk-on- Amur .

Setelah bertemu Kim pada hari Rabu di kosmodrom Vostochny sekitar 8.000 km dari  Moskow, Putin membicarakan prospek kerja sama yang lebih besar dengan Korea Utara dan mengatakan ada “kemungkinan” untuk hubungan militer.

Setibanya di Vladivostok, sebuah kota pesisir besar dekat perbatasan Tiongkok dan Korea Utara, Kim disambut oleh Shoigu dan seorang pengawal kehormatan, kantor berita negara TASS melaporkan.

Di lapangan terbang Knevichi, Shoigu menunjukkan kepada Kim “sistem rudal Kinzhal pada kapal induk MiG-31I”, kata TASS, seraya menambahkan bahwa “kemampuan terbang dan teknisnya” dijelaskan kepada Kim oleh seorang pejabat tinggi militer.

Kim dan Shoigu kemudian menaiki fregat Marsekal Shaposhnikov di mana “Panglima Angkatan Laut Rusia, Laksamana Nikolay Evmenov, berbicara tentang karakteristik kapal dan senjata anti-kapal selam – tabung torpedo empat tabung dan peluncur roket RBU-6000” , kata TASS.

Kim diperkirakan akan mengunjungi Universitas Federal Timur Jauh dan laboratorium biologi kelautan di Akademi Ilmu Pengetahuan Rusia di Vladivostok.

Perguruan tinggi di Timur Jauh Rusia secara historis menerima mahasiswa Korea Utara.

Kim mengunjungi Rusia ketika Putin berupaya memperkuat aliansi dengan para pemimpin dunia lainnya yang dikucilkan oleh negara-negara Barat.

Kedua sekutu lama tersebut berada di bawah serangkaian sanksi internasional, Moskow karena konflik di Ukraina dan Pyongyang karena uji coba nuklirnya.

Pemberian senapan oleh Kim dan Putin pada pertemuan puncak pelabuhan antariksa pada hari Rabu semakin memicu spekulasi bahwa kesepakatan ekspor senjata mungkin akan dinegosiasikan, meskipun ada peringatan dari Barat.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat, bahwa tidak ada perjanjian yang ditandatangani selama kunjungan Kim, dan “tidak ada rencana untuk menandatanganinya”.

Saat bertemu Kim, Putin menerima undangan untuk mengunjungi Korea Utara , menurut Kremlin, dan dia dilaporkan menawarkan untuk mengirim orang Korea Utara ke luar angkasa, yang merupakan yang pertama.

Moskow juga menyebutkan kemungkinan membantu Korea Utara memproduksi satelit, sebuah prospek yang mengkhawatirkan Washington. Dikutip dari CNA. 

 

 

Trending

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.