Iklan
Iklan
BerandaINTERNASIONALDPR AS Sepakati Penyelidikan Pemakjulan Presiden AS Joe Biden

DPR AS Sepakati Penyelidikan Pemakjulan Presiden AS Joe Biden

Presiden AS Joe Biden mengalami krisis mosi tidak percaya dari DPR AS dilansir dari Reuters, (15/12/2023).

DPR AS melakukan Penyelidikan pemakzulan terhadap Joe Biden, telah mendapatkan persetujuan oleh anggota DPR dari Partai Republik, walaupun kurang cukup bukti.

Dewan Perwakilan Rakyat AS pada hari Rabu, melakukan pemungutan suara untuk secara resmi mengesahkan penyelidikan “Pemakzulan” yang sedang berlangsung.

BACA JUGA  Ponsel Apple Lingkungan Hidup Dunia

Seiring terhadap Partai Republik, bersatu mendukung upaya tersebut. Meskipun mereka belum menemukan bukti kesalahan, yang dilakukan oleh Partai Demokrat (Presiden Joe Biden).

Dewan yang dikuasai oleh Partai Republik perolehan suara 221 berbanding, 212 menurut partai untuk menyetujui penyelidikan tersebut.

Untuk memeriksa apakah,.. Biden mengambil keuntungan yang tidak semestinya, dari urusan bisnis luar negeri putranya yang berusia 53 tahun.

Hunter Biden putera Presiden AS, setelah beberapa jam ia menolak panggilan tersebut. untuk bersaksi di balik rapat tertutup.

Donald Trump adalah mantan Presiden AS pertama dalam sejarah AS mengalami serupa, dimakzulkan dua kali.

Hingga saat ini sedang mempersiapkan, empat persidangan pidana mendatang. Donald Trump dengan pendahulunya dari Partai Republik, pemilu 2024.

Upaya tersebut hampir pasti akan gagal untuk mencopot Biden dari jabatannya. Bahkan jika DPR memutuskan untuk memakzulkan Presiden.

Senat harus memutuskan untuk menghukumnya, atas tuduhan tersebut dengan suara dua pertiga suara.

Sebuah hal yang hampir mustahil terjadi di majelis, di mana rekan-rekan Biden dari Partai Demokrat memegang suara 51-49. mayoritas.

Anggota DPR dari Partai Republik menuduh Biden dan keluarganya, mengambil keuntungan dari tindakannya.

Ketika ia menjabat sebagai wakil presiden Presiden Barack Obama dari, tahun 2009 hingga 2017.

Dan mereka memusatkan perhatian pada usaha bisnis putranya, di Ukraina dan Tiongkok selama periode tersebut.

Mereka telah menemukan bukti bahwa, Biden yang lebih muda membuat kliennya percaya bahwa dia dapat memberikan akses ke kantor Wakil Presiden.

Namun mereka belum memberikan bukti bahwa, Biden mengambil tindakan resmi apa pun untuk membantu bisnis-bisnis tersebut. Atau” mendapatkan keuntungan finansial darinya.

Biden dalam sebuah pernyataan mengecam, anggota DPR dari Partai Republik” karena tidak bertindak berdasarkan permintaannya.

Untuk prioritas dalam negerinya atau menyediakan, dana darurat untuk Ukraina dan Israel.

“Anggota Partai Republik di DPR, tidak akan bergabung dengan saya. Alih-alih melakukan apa pun, untuk membantu membuat orang Amerika merasa tidak berdaya. hidup lebih baik, mereka fokus menyerang saya dengan kebohongan,” kata Biden.

‘TANPA BUKTI’
Sebelumnya pada hari Senin, Hunter Biden menentang panggilan pengadilan komite untuk memberikan kesaksian di balik rapat tertutup.

Dengan mengatakan bahwa, dia hanya akan bersaksi di depan umum’ karena dia khawatir kata-katanya akan disalahartikan.

“Tidak ada bukti yang mendukung tuduhannya,’ bahwa ayah saya terlibat secara finansial dalam bisnis saya, karena hal itu tidak terjadi,” kata Hunter Biden.

Anggota komite mengatakan, mereka akan mengambil langkah-langkah untuk menahannya karena menghina Kongres, yang berpotensi mengakibatkan hukuman penjara.

“DPR kini telah berbicara, dan saya pikir cukup keras, cukup jelas dengan setiap suara Partai Republik.

Kami yang mendukung peralihan ke tahap penyelidikan pemakzulan” resmi ini sebagai tugas konstitusional kita, untuk melakukan pengawasan,” kata Perwakilan Partai Republik Jim Jordan.

Anggota DPR dari distrik yang dimenangkan Biden pada tahun 2020 mengatakan, mereka memandang penyelidikan tersebut sebagai upaya pencarian fakta.

“Inti dari penyelidikan bukanlah untuk menilai terlebih dahulu,” Kata Perwakilan Nick LaLota dari New York.

“Rata-rata warga New York sangat curiga terhadap orang-orang dari keluarga Presiden yang menghasilkan puluhan juta dolar.

Dalam profesi yang tidak mereka miliki pengalamannya – sepertinya tidak lari,” kata LaLota, mengacu pada peran Hunter Biden sebelumnya, di dewan perusahaan energi Ukraina, Burisma.

Trump, kandidat terdepan dalam nominasi Presiden dari Partai Republik, dimakzulkan dua kali oleh DPR selama masa kepresidenannya: pada tahun 2020.

Karena Ia mencoba menekan Ukraina untuk, mengumumkan penyelidikan korupsi’, terhadap Biden, dan pada tahun 2021 karena mencoba membalikkan kekalahannya dalam pemilu. Kedua upaya tersebut kandas di Senat.

Hunter Biden, yang menggambarkan perjuangannya melawan kecanduan narkoba dan alkohol, juga telah menjadi subyek penyelidikan kriminal selama bertahun-tahun.

Dia menghadapi dakwaan federal bahwa, dia berbohong tentang penggunaan narkoba saat membeli pistol dan dakwaan secara terpisah.

Lalu gagal membayar pajak sebesar $1,4 juta. Dia telah mengaku tidak bersalah atas tuduhan kepemilikan senjata api, dan pengacaranya mengatakan dia telah melunasi pajaknya.

“Di tengah kecanduanku, aku sangat tidak bertanggung jawab dengan keuanganku. Namun menyatakan bahwa hal tersebut, merupakan dasar untuk penyelidikan pemakzulan” adalah hal yang sangat tidak masuk akal. Ini tidak tahu malu,” dia berkata. Dikutip dari Reuters. (Red)

Trending

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.