Iklan
Iklan
BerandaINTERNASIONALCarla Foster di Penjara Setelah Mendapat Pil

Carla Foster di Penjara Setelah Mendapat Pil

Perundang-undangan yang menyebabkan Carla Foster dipenjara, setelah mendapatkan pil untuk penghentian kehamilan dirinya, dikatakan oleh ‘kuno’.

Jaksa telah didesak untuk memperhatikan seruan hakim untuk “keadilan baginya, bukan hukuman” setelah pengadilan banding, memutuskan dan memberikan dua opsi hukuman.

Carla Foster, 45, dijatuhi hukuman lebih dari dua tahun penjara, setelah dia mengakui melakukan aborsi sendiri secara ilegal. Ketika dia hamil antara tujuh dan delapan bulan.

Para juru kampanye mengatakan pengurangan hukuman asli merupakan indikasi yang jelas bahwa perubahan legislatif besar diperlukan, dan pedoman hukuman seputar pengadaan aborsi melewati batas hukum perlu segera ditinjau.

Senior Buruh MP Harriet Harman mengatakan: dia telah menulis kepada dewan hukum, yang menghasilkan pedoman bagi hakim, meminta badan untuk menghasilkan pedoman hukuman untuk pelanggaran, yang saat ini tidak ada.

Dalam surat itu dia berpendapat bahwa hukuman kustodian “tidak membuat masyarakat lebih aman atau lebih adil” dan bahwa memenjarakan perempuan “tidak mungkin untuk kepentingan umum”.

Harman mengatakan dia juga menulis kepada Max Hill, direktur penuntutan publik, untuk mengeluarkan pedoman bagi jaksa penuntut umum.

Ia yang menyatakan bahwa “sangat, sangat jarang, jika pernah, demi kepentingan publik untuk menuntut seorang wanita atas pemecatannya sendiri. ”.

Dia menambahkan: “Saya pikir undang-undang harus diubah, karena menurut saya sistem peradilan pidana’ bukanlah cara yang tepat untuk menangani pelanggaran peraturan aborsi.

Tetapi sampai kita bisa mendapatkan perubahan itu, kita harus melakukan apa yang kita bisa. Untuk menghentikan seorang perempuan yang dituntut atau dikirim ke penjara.”

Jemima Olchawski, kepala eksekutif Fawcett Society, menyerukan”,agar aborsi didekriminalisasi, yang menurutnya tidak berarti.

Bahwa aborsi setelah usia kehamilan 24 minggu akan dilegalkan. Melainkan, untuk jumlah aborsi yang sangat kecil ( 0,05% dari total aborsi di Inggris ). Yang termasuk dalam kategori ini, wanita tersebut tidak akan dikenakan tuntutan potensial.

BACA JUGA  Australia di Landa Kemarau dan El Nino Mulai Bermunculan

“Perempuan yang mencari perawatan kesehatan tidak boleh dikriminalisasi,” katanya. “Kami perlu melihat perubahan pada undang-undang kami.

Namun tentu saja ini membutuhkan waktu, jadi untuk melindungi perempuan dari sistem yang sudah ketinggalan zaman, pedoman hukuman harus dikeluarkan untuk menghentikan hal ini terjadi lagi.”

Clare Murphy, kepala eksekutif BPAS, mengatakan sudah waktunya untuk mengubah undang-undang tersebut.

Pengadilan banding hari ini mengakui bahwa undang-undang kuno yang kejam ini tidak mencerminkan nilai-nilai masyarakat saat ini,” katanya.

Sudah saat waktunya untuk mereformasi undang-undang aborsi. Sehingga tidak ada lagi perempuan yang secara tidak adil dikriminalisasi. Karena melakukan tindakan putus asa, pada saat-saat genting dalam hidup mereka.”

Murphy menambahkan bahwa dua wanita lain yang dituduh mengakhiri kehamilan mereka sendiri secara ilegal sedang menunggu persidangan.

Kami mendesak parlemen untuk mengambil tindakan dan, mendekriminalisasi aborsi. Sebagai hal yang mendesak sehingga tidak ada lagi, perempuan yang harus menanggung ancaman penuntutan dan pemenjaraan,” katanya.

Badan amal anti-aborsi Right to Life UK mendesak Pemerintah Inggris untuk menolak, perubahan undang-undang dan menyerukan “penyelidikan seluruhnya” tentang bagaimana BPAS mengeluarkan pil aborsi untuk Foster.

Dikutip dari The Guardian
Redaksi.

Trending

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.