Iklan
Iklan
BerandaINTERNASIONALAhli Kesehatan Inggris, Setujui Obat "Demensia" Khasiatnya Apa!!

Ahli Kesehatan Inggris, Setujui Obat “Demensia” Khasiatnya Apa!!

Para ahli kesehatan Inggris mendesak regulator kesehatan untuk menyetujui obat demensia menjadi ‘titik balik’ untuk penyembuhan pikun, (18/7/2023).

Menurut para ahli kesehatan hasilnya’, menunjukkan 35% penurunan penurunan kognitif, para ahli kesehatan mengatakan bahwa keputusan yang cepat sangat penting.

Regulator kesehatan didesak untuk segera menyetujui, dua obat demensia. Yang mengubah permainan untuk memastikan, jutaan orang yang dapat memperoleh manfaat. Tidak dibiarkan limbo bersarang, setelah data uji coba yang lebih mencengangkan.

Hasil akhir dari studi tengara menegaskan bahwa donanemab, dibuat oleh Eli Lilly, memperlambat penurunan kognitif pada pasien Alzheimer sebesar 35%.

Hasil uji coba yang diterbitkan tahun lalu menunjukkan bahwa obat kedua, lecanemab, yang dibuat oleh Eisai dan Biogen, mengurangi angka tersebut sebesar 27%.

Para pemimpin kesehatan memuji kedatangan obat-obatan tersebut sebagai titik balik dalam perang melawan Alzheimer, di mana penyakit ini dapat ditangani seperti kondisi seperti diabetes atau asma.

Dr Susan Kohlhaas, direktur eksekutif penelitian dan kemitraan di Alzheimer’s Research UK, mengatakan, sangat penting bagi regulator,’ untuk bertindak segera.

Guna menghindari para pasien, mengalami frustasi menunggu perawatan yang efektif secara klinis.

“Kami sekarang memiliki dua perawatan Alzheimer yang berpotensi mengubah hidup di cakrawala dan kami perlu melihat keputusan pengaturan yang cepat.

Sehingga orang yang dapat memperoleh manfaat, dari perawatan ini tidak dibiarkan dalam ketidakpastian,” kata Kohlhaas.

Setelah 20 tahun lamanya, tanpa obat baru Alzheimer, orang yang terkena penyakit ini, berhak mendapatkan jawaban tentang pengobatan baru secepat mungkin.

Eli Lilly telah mengajukan persetujuan untuk donanemab di AS dan akan melakukannya di Inggris dalam beberapa minggu mendatang.

Menurut seseorang pemerhati yang mengetahui masalah tersebut. “Pengajuan ke regulator global lainnya sedang berlangsung,” tambah mereka.

Pada Senin malam, pengawas kebijakan kesehatan di Inggris, National Institute for Health and Care Excellence, mengatakan telah mulai menilai apakah donanemab dapat digunakan di NHS.

Sebelum Nice dapat memberikan obat lampu hijau untuk penggunaan NHS, Eli Lilly juga harus mendapatkan persetujuan dari regulator obat-obatan Inggris, Badan Regulasi Obat dan Produk Kesehatan.

Lecanemab menerima lampu hijau di AS awal bulan ini tetapi masih menunggu persetujuan di Inggris dan Australia.

Alzheimer adalah penyebab demensia yang paling umum, salah satu ancaman kesehatan terbesar di dunia.

Jumlah orang yang hidup dengan demensia secara global diperkirakan hampir tiga kali lipat menjadi 153 juta pada tahun 2050.

Para ahli kesehatan mengatakan, hal itu dapat menghadirkan ancaman yang berkembang pesat. Terhadap sistem perawatan kesehatan dan, sosial di masa depan di setiap komunitas, negara, dan benua.

Hasil uji coba akhir donanemab, yang diterbitkan dalam Journal of American Medical Association dan dipresentasikan pada Konferensi Internasional Asosiasi Alzheimer di Amsterdam pada hari Senin, menyimpulkan bahwa setelah 76 minggu pengobatan telah memperlambat penurunan klinis sebesar 35,1% pada orang dengan Alzheimer dini yang otaknya pemindaian menunjukkan tingkat protein rendah atau sedang yang disebut tau.

Ketika hasilnya digabungkan untuk orang-orang yang memiliki kadar protein berbeda, ada 22,3% perlambatan perkembangan penyakit.

Itu berarti orang dengan penyakit tersebut masih dapat melakukan tugas sehari-hari termasuk berbelanja, mengurus rumah, mengelola keuangan, dan minum obat.

Hasil akhir uji coba – dikenal sebagai Trailblazer ALZ-2 – memeriksa keamanan dan kemanjuran obat tersebut. Para peneliti mempelajari hampir 1.800 orang dengan tahap awal Alzheimer.

Setengah dari mereka menerima infus bulanan donanemab – yang bekerja dengan menghilangkan protein, yang disebut amiloid yang menumpuk di otak penderita Alzheimer,’dan separuh lainnya diberi plasebo selama 18 bulan.

Para peneliti menemukan bahwa di antara sejumlah kecil orang dalam penelitian ini terdapat beberapa efek samping yang serius seperti pembengkakan otak.

Tiga kematian pada kelompok donanemab dan satu pada kelompok plasebo dianggap “terkait pengobatan”.

David Cameron, mantan perdana menteri dan presiden Alzheimer’s Research UK, menggambarkan hasil tersebut sebagai sebuah terobosan.

Mike Colley, yang telah menjalani uji coba global donanemab selama dua tahun, berkata: “Saya adalah salah satu orang paling beruntung yang pernah Anda temui, hanya untuk ini.

Pria berusia 80 tahun, yang ingatan dan kemampuannya untuk memproses informasi telah dipengaruhi oleh penyakit tersebut, mengatakan kepada BBC News: “Saya tampaknya semakin percaya diri setiap hari dan saya yakin ini akan berhasil.”

Eli Lilly mengatakan siap untuk bekerja dengan regulator kesehatan di seluruh dunia pada “langkah selanjutnya yang sesuai peraturan”.

Anne White, wakil presiden eksekutif di Eli Lilly dan presiden Lilly Neuroscience, mengatakan: “Jika disetujui, kami yakin donanemab dapat memberikan manfaat yang bermakna.

Secara klinis bagi orang dengan penyakit ini dan, kemungkinan menyelesaikan pengobatan mereka paling cepat enam bulan. Setelah plak amiloid mereka dibersihkan.

Dr Richard Oakley, direktur asosiasi penelitian dan inovasi di Alzheimer’s Society, mengatakan: “Ini benar-benar titik balik dalam perang melawan Alzheimer.

Seorang ilmu pengetahuan membuktikan bahwa, memperlambat penyakit ini adalah mungkin. Perawatan seperti donanemab adalah langkah pertama menuju masa depan.

Dimana penyakit Alzheimer dapat dianggap sebagai kondisi jangka panjang bersama diabetes atau asma – orang mungkin harus hidup dengan itu.

Tetapi mereka dapat memiliki perawatan yang memungkinkan. Mereka untuk secara efektif mengelola gejala mereka dan, terus berlanjut. menjalani kehidupan yang terpenuhi.

Selain persetujuan oleh regulator, diagnosis akan menjadi kuncinya, kata Oakley. “Kami tidak dapat memiliki situasi di mana perawatan disetujui untuk digunakan … tetapi orang tidak didiagnosis lebih awal atau cukup akurat untuk memenuhi syarat.”

Dia menambahkan: “Uji coba ini menunjukkan [obat ini] menghilangkan protein yang disebut amiloid dari otak dengan sangat efektif, dan tampaknya memperlambat perkembangan penyakit.

“Itu membuat orang dapat melakukan hal-hal seperti mengendarai mobil, mengelola keuangan, berbicara tentang urusan terkini, mengenali anggota keluarga lebih lama. Kami benar-benar yakin ini adalah awal dari era baru penyakit Alzheimer.

Dikutip dari The Guardian

Redaksi

 

Trending

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.