Iklan
Iklan
BerandaPRODUK5 Mitos Tentang Tidur

5 Mitos Tentang Tidur

Kita semua tahu tidur sangat penting untuk menjaga kesehatan, dan masih banyak pertanyaan mengenai tidur yang belum terjawab.

Selama ribuan tahun, berbagai mitos berkembang dan tertanam di masyarakat. Berikut lima mitos tentang tidur

1. Setiap orang butuh tidur 8 jam

Seperti banyak aspek biologi manusia, tidak ada solusi yang sama semua orang atas masalah tidur. Secara keseluruhan, penelitian menunjukkan bahwa untuk orang dewasa muda yang sehat dan tidur normal, 7-9 jam adalah jumlah yang tepat.

Namun, jumlah tidur yang kita butuhkan setiap hari bervariasi sepanjang hidup kita:

BACA JUGA  Laris Manis Bazar Sembako Murah Yang di Gelar Pemko Bukittinggi Dan Dinas Pangan Sumbar
  • bayi baru lahir membutuhkan 14–17 jam
  • bayi membutuhkan 12–15 jam
  • balita membutuhkan 11–14 jam
  • anak-anak prasekolah membutuhkan 10–13 jam
  • anak usia sekolah membutuhkan 9–11 jam
  • remaja membutuhkan 8–10 jam
  • orang dewasa membutuhkan 7–9 jam
  • orang dewasa yang lebih tua membutuhkan 7-8 jam

Kita dapat melatih tubuh untuk membutuhkan lebih sedikit tidur

Ada rumor yang tersebar luas bahwa kita dapat melatih tubuh untuk membutuhkan tidur kurang dari 7-9 jam. Sayangnya, ini hanyalah mitos.

Menurut para ahli, sangat jarang ada orang yang membutuhkan tidur kurang dari 6 jam untuk berfungsi. Meskipun beberapa orang mungkin mengaku merasa baik-baik saja dengan tidur yang terbatas, para ilmuwan berpikir bahwa mereka lebih mungkin terbiasa dengan efek negatif dari kurang tidur.

BACA JUGA  NUVO Family 2023 Kampanyekan Bermain di Luar Tanpa Rasa Takut

Orang yang tidur selama 6 jam atau kurang setiap malam menjadi terbiasa dengan efek kurang tidur, tetapi ini tidak berarti bahwa tubuh mereka membutuhkan tidur yang lebih sedikit. Cynthia LaJambe, seorang ahli tidur di Institut Transportasi Pennsylvania di Wingate, menjelaskan:

“Beberapa orang berpikir mereka beradaptasi untuk lebih terjaga, tetapi sebenarnya berfungsi di level yang lebih rendah. Mereka tidak menyadarinya karena penurunan fungsi terjadi secara bertahap.”

“Pada akhirnya, tidak dapat disangkal efek dari kurang tidur. Dan melatih tubuh untuk kurang tidur bukanlah pilihan yang tepat.”

BACA JUGA  Kodim 1206/PSB Gelar Pasar Murah, gandeng Artha Graha

Namun, perlu dicatat bahwa beberapa individu langka tampaknya berfungsi baik dengan tidur kurang dari 6,5 jam setiap malam. Ada bukti bahwa ini mungkin karena mutasi genetik yang langka, jadi itu mungkin bukan sesuatu yang dapat dicapai seseorang dengan melatih diri mereka sendiri.

2. Tidur siang tidak sehat

Umumnya, para ahli merekomendasikan orang menghindari tidur siang untuk memastikan tidur malam yang lebih baik. Namun, jika seseorang melewatkan waktu tidur pada malam-malam sebelumnya, tidur siang dapat membantu melunasi sebagian utang tidur yang masih harus dibayar.

Sekitar 20 menit adalah waktu tidur siang yang baik. Ini memberi tubuh cukup waktu untuk mengembalikan energi. Orang yang tidur lebih lama dari ini bisa berarti mereka tertidur lelap, dan begitu bangun, mereka merasa pusing.

mitos

BACA JUGA  Hindari Penyimpangan Seksual Ini Pesan Atang Trisnanto Kepada Masyarakat

Secara alami, tubuh kita cenderung mengeluarkan energi di sore hari, jadi mungkin tidur siang di sekitar waktu itu lebih alami daripada menghindari tidur sampai malam hari.

Dalam ulasan tentang efek tidur siang, seorang penulis menjelaskan tidur siang pada orang yang tidak kurang tidur dapat menyebabkan “perbaikan subjektif dan perilaku” dan peningkatan “suasana hati dan tingkat subjektif kantuk dan kelelahan.” Mereka menemukan orang yang tidur siang mengalami peningkatan kinerja dalam tugas-tugas, seperti “penambahan, penalaran logis, waktu reaksi, dan pengenalan simbol.”

Namun, tidak semua tidur siang sama. Ada banyak variasi, seperti waktu, durasi, dan frekuensi tidur siang. Seorang penulis menjelaskan:

BACA JUGA  Anak Indonesia Ciptakan Robot Catur MIRA Penantang Grand Master

“Studi epidemiologi menunjukkan penurunan risiko disfungsi kardiovaskular dan kognitif dengan praktik tidur siang singkat beberapa kali seminggu.”

Penulis juga mengakui bahwa lebih banyak penelitian diperlukan untuk memahami bagaimana faktor-faktor yang terkait dengan tidur siang mempengaruhi hasil kesehatan.

Penting juga untuk dicatat jika seseorang mengalami kelelahan yang parah di siang hari, ini mungkin merupakan tanda gangguan tidur, seperti sleep apnea.

Para ilmuwan perlu melakukan lebih banyak penelitian sebelum mereka akhirnya dapat menyingkirkan semua mitos dan misteri tidur siang.

BACA JUGA  Penyebab dan Cara Mengatasinya Tumit Sakit Saat Bangun Tidur

3. Semua hewan tidur

Karena manusia tidur, dan hewan peliharaan tampak tidur, banyak orang menganggap semua hewan melakukan hal yang sama. Ini tidak benar. Penulis makalah berjudul “Apakah semua hewan tidur?” menjelaskan:

“Beberapa hewan tidak pernah menunjukkan keadaan yang memenuhi definisi perilaku tidur. Yang lain menangguhkan atau sangat mengurangi perilaku ‘tidur’ selama berminggu-minggu selama periode postpartum atau selama migrasi musiman tanpa konsekuensi ‘hutang tidur’.

Mereka juga menjelaskan bahwa beberapa hewan laut, reptil, ikan, dan serangga tampaknya tidak memasuki tidur REM.

BACA JUGA  Kandungan Nutrisi Beras Basmati dan 4 Manfaat Untuk Kesehatan

Karena tidur bukan hanya kurangnya kesadaran, tetapi siklus ritmis dari pola saraf yang berbeda, merupakan tantangan untuk membedakan apakah hewan tidur atau beristirahat.

“Kurang dari 50 dari hampir 60.000 spesies vertebrata telah diuji untuk semua kriteria yang menentukan tidur,” para penulis menjelaskan. “Dari mereka, beberapa tidak memenuhi kriteria untuk tidur setiap saat dalam hidup mereka, dan yang lain tampak mampu sangat mengurangi atau hidup tanpa tidur untuk jangka waktu yang lama.”

mitos

4. Tidur lebih lama selalu lebih baik

Meskipun banyak orang berjuang untuk mendapatkan jumlah tidur yang mereka butuhkan untuk merasa segar, beberapa secara teratur tidur lebih lama dari yang dibutuhkan tubuh mereka. Orang mungkin berpikir ini bisa memberi orang-orang ini kekuatan super.

BACA JUGA  PT. PLN Siapkan Kendaraan Listrik Operasional Delegasi G20

Namun, para peneliti mengidentifikasi hubungan antara durasi tidur yang lebih lama dan kesehatan yang lebih buruk. Misalnya, satu penelitian, yang diikuti 276 orang dewasa selama 6 tahun, menyimpulkan:

“Risiko terkena obesitas meningkat untuk orang yang tidur dengan durasi pendek dan panjang, dibandingkan dengan orang yang tidur dengan durasi rata-rata, dengan peningkatan risiko masing-masing sebesar 27% dan 21%.”

Temuan ini bertahan bahkan ketika para ilmuwan mengontrol analisis untuk usia, jenis kelamin, dan indeks massa tubuh dasar. Durasi tidur juga dapat berdampak pada kematian, menurut beberapa peneliti.

BACA JUGA  Harga Elpiji Non Subsidi Meroket Menambah Beban Masyarakat

Sebuah meta-analisis, yang muncul di jurnal Sleep, menyimpulkan “Durasi tidur pendek dan panjang adalah prediktor kematian yang signifikan dalam studi populasi prospektif.”

5. Kurang tidur dapat menyebabkan kematian

Tidak ada catatan siapa pun yang meninggal karena kurang tidur. Secara teori, itu mungkin, tetapi sejauh yang dapat dipastikan oleh para ilmuwan, itu tidak mungkin.

Dapat dimengerti mengapa mitos ini berakar. Kurang tidur, seperti yang bisa dibuktikan banyak orang, bisa terasa mengerikan. Namun, kasus Randy Gardner menunjukkan bahwa kurang tidur yang ekstrem tidak berakibat fatal.

BACA JUGA  Hasil Riset Lembaga Survey Politik Diragukan, Sultan Minta BRIN Tampil Sebagai Referensi Masyarakat

Pada tahun 1965, ketika Gardner baru berusia 16 tahun, ia menjadi bagian dari eksperimen kurang tidur. Secara total, ia tetap terjaga selama 11 hari 24 menit, yang setara dengan 264,4 jam.

Selama ini, dia diawasi secara ketat oleh rekan-rekan mahasiswa dan pakar tidur. Saat hari-hari berlalu, gejala kurang tidur memburuk, tetapi dia selamat. Jadi mengapa mitos ini bertahan?

Keyakinan bahwa kurang tidur dapat membunuh mungkin berakar pada sebuah penelitian dari tahun 1980-an. Rechtschaffen dan rekannya menemukan jika tikus tidak tidur dengan metode eksperimen tertentu, mereka akan mati setelah 2-3 minggu.

BACA JUGA  Masyarakat dan Pelaku Usaha Diajak Sekda Harus Lestarikan Lingkungan

Dalam percobaan mereka, para peneliti menempatkan tikus pada piringan yang digantung di atas air. Mereka terus menerus mengukur aktivitas otak mereka. Setiap kali tikus itu tertidur, cakram akan bergerak secara otomatis, dan tikus harus bergerak untuk menghindari jatuh ke dalam air.

Terlepas dari kematian dalam eksperimen Rechtschaffen, penelitian selanjutnya menunjukkan ini bukanlah kondisi normal. Tikus yang kurang tidur menggunakan metode yang berbeda tidak akan mati. Juga, peneliti lain yang menggunakan metode cakram pada merpati menemukan bahwa itu tidak fatal bagi makhluk ini.

Kurang tidur tidak menimbulkan rasa sakit bagi manusia. Kembali pada tahun 1965, orang tua Gardner khawatir atas kondisi putra mereka. Mereka meminta Letnan Komandan John J. Ross dari Unit Penelitian Neuropsikiatri Medis Angkatan Laut AS di San Diego untuk mengamatinya. Dia menggambarkan penurunan fungsi yang stabil.

BACA JUGA  Potret Sarinah Pasca Revitalisasi, Sarana Mengembangkan Produk-Produk Lokal

Misalnya, pada hari ke-2, Gardner merasa lebih sulit untuk memfokuskan matanya. Pada hari ke-4, ia berjuang untuk berkonsentrasi dan menjadi mudah tersinggung dan tidak kooperatif. Pada hari ke-4, ia juga melaporkan halusinasi.

mitos

Pada hari ke-6, bicara Gardner menjadi lebih lambat, dan pada hari ke-7, dia mulai bergumam karena ingatannya memburuk. Paranoia muncul pada hari ke 10, dan pada hari ke 11, ekspresi wajah dan nada suaranya menjadi tanpa ekspresi. Perhatian dan rentang ingatannya berkurang secara signifikan.

Namun, dia tidak mati dan tampaknya, tidak mengalami masalah kesehatan jangka panjang.

BACA JUGA  Satgas Gabungan Awasi Produksi dan Distribusi Minyak Goreng Curah

Alasan lain mengapa mitos bahwa kurang tidur bisa berakibat fatal tetap ada mungkin karena kondisi yang disebut insomnia familial yang fatal. Orang dengan kelainan genetik langka ini menjadi tidak bisa tidur. Namun, ketika individu dengan penyakit ini meninggal, itu karena degenerasi saraf yang menyertainya daripada kurang tidur.

Meskipun kurang tidur mungkin tidak akan membunuh secara langsung, ada baiknya menambahkan catatan peringatan: kelelahan meningkatkan risiko kecelakaan. Menurut Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional, “Mengemudi dalam keadaan mengantuk dapat menyebabkan kematian – hal itu merenggut 795 nyawa pada 2017.”

BACA JUGA  Penyebab Sakit Perut Bagian Atas

Demikian pula, ulasan yang diterbitkan pada tahun 2013 menyimpulkan, “sekitar 13% dari cedera kerja dapat dikaitkan dengan masalah tidur.” Jadi, meski kurang tidur tidak mematikan secara langsung, namun bisa berakibat fatal.

Selain itu, jika kita secara konsisten kurang tidur selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun, itu meningkatkan risiko mengembangkan beberapa kondisi, termasuk penyakit kardiovaskular, hipertensi, obesitas, diabetes tipe 2, dan beberapa bentuk kanker.

BACA JUGA  Daun Sirih Merah Dapat Menangani Masalah Kesehatan  

Kesimpulan

Secara keseluruhan, kita harus mencoba dan menargetkan tidur 7-9 jam setiap malam. Kedengarannya sederhana, tetapi dalam kehidupan kita yang diterangi lampu neon, hiruk pikuk, dan kebisingan, hal ini lebih sulit dilakukan.

Artikel ini sudah tayang di indeksnews.com

BACA JUGA  Daun Pepaya Untuk Kesehatan

Trending

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.