Iklan
Iklan
BerandaINTERNASIONALBerita: Kantong Plastik Berbayar Dimanakah Itu?

Berita: Kantong Plastik Berbayar Dimanakah Itu?

Sejak Minimarket berhenti membagikan kantong plastik gratis, rakyat Singapore mempersiapkan kantong dari Rumah mereka ketika ingin berbelanja, (1/7/2023).

Seperti pedagang asongan dan Minimarket. Mereka mendapatkan lebih banyak permintaan, untuk memasukan barang pesanan tambahan, masuk kedalam kantong plastik dari pelanggan.

Operator supermarket besar telah diminta sejak 3 Juli untuk mengenakan biaya minimal S$0,05 (US$0,03) untuk tas pembawa sekali pakai. Hukum tidak berlaku untuk toko kecil atau pengecer lainnya.

Kantong
Pengumuman Kantong Plastik.foto.doc.org.

Sebuah kios jajanan di Kovan menjadi berita utama bulan lalu karena membuat pelanggan membayar kantong plastik tambahan dan peralatan makan sekali pakai, di atas biaya takeaway biasanya.

Ketika CNA mengunjungi kedai sup di Pasar dan Pusat Makanan Kovan 209, sebuah tanda dipajang yang memberi tahu pelanggan.

Tentang biaya 10 sen untuk peralatan makan, dan setiap tas tambahan, harga di atas biaya takeaway 30 sen.

“Kami hanya ingin ramah lingkungan dan mengurangi penggunaan kantong plastik,” kata seorang penjaga warung dalam bahasa Mandarin.

“Pelanggan terus meminta dua atau tiga kantong plastik tapi kami tidak bisa terus memberi kepada mereka.

Kami pedagang asongan, kami perlu mencari nafkah,” tambah perempuan yang menolak disebutkan namanya itu.

Sejak tarif diberlakukan, pelanggan berhenti mengambil kantong plastik dan mereka membawa peralatan tambahan dari rumah, katanya.

“Kalau gratis, banyak yang mau. Tapi kalau berbayar, tidak ada yang mau.”Sebuah kedai sup di Pasar Kovan 209 dan Pusat Makanan menjadi berita utama.

Karena mengenakan biaya tambahan untuk sebuah kantong plastik, dan peralatan makan sekali pakai di atas biaya takeaway.

Tetapi penjaja lain yang berbicara dengan CNA mengatakan, mereka tidak mengenakan biaya lebih,’ untuk tas ekstra, di luar biaya takeaway biasa hingga 30 sen.

Seorang pedagang kaki lima yang menjual bebek asin di Bukit Canberra Hawker Center mengatakan dia tidak sering mendapatkan pelanggan yang meminta tas, hanya “on and off”.

Seorang pegawai warung makanan Barat di pusat jajanan yang sama mengatakan mereka juga tidak membebankan biaya kepada pelanggan yang kadang-kadang meminta tidak lebih dari satu tas tambahan.

Namun, beberapa pedagang asongan telah menemui pelanggan yang mengambil banyak tas sekaligus, biasanya tanpa diminta.

Sebuah kedai makanan vegetarian di Pasar & Pusat Makanan Chong Pang di Yishun pernah harus berurusan dengan pelanggan lansia yang mengambil beberapa kantong plastik yang tergantung di dekat pintu masuk toko.

Seorang pegawai warung, yang menyebut namanya Sally, mengatakan pelanggan mengambil sekitar enam kantong plastik setelah membeli sebungkus beehoon.

“Saya tahu apa yang dia (lakukan) … Tapi saya tidak ingin membuka mulut dan (memberi tahu) dia karena dia sudah tua,” kata Ms Sally, menambahkan bahwa dia “membiarkan dia mengambil” kantong plastik pertama kali.

Pelanggan kembali untuk kedua kalinya dan mengambil beberapa kantong plastik lagi. Untuk ketiga kalinya, Ms Sally memindahkan kantong plastik dari jangkauan saat dia melihat pelanggan.

“Saya bilang ke paman… kamu (bukan di sini) untuk membeli bee hoon saya. Anda hanya ingin datang untuk mengambil kantong plastik gratis saya,” kata Ms Sally.

Meskipun pelanggan kembali ke warung dua kali lagi, dia akhirnya berhenti datang. Saat CNA mengunjungi toko tersebut pada 25 Juli, kantong plastik telah ditempatkan kembali di lokasi aslinya.

Sementara kios juga memiliki pelanggan lain yang mengambil tambahan satu hingga dua kantong plastik, terkadang tanpa bertanya juga – tetap tidak mengenakan biaya lebih untuk pengangkut.

“(Jika) itu satu atau dua, saya akan memberikan. Tetapi jika Anda ingin (lebih), maka Anda membeli (kantong plastik) untuk saya,” kata Ms Sally sambil tertawa.

‘Berdasarkan sistem kehormatan’: Barcode di checkout mandiri FairPrice bagi pelanggan untuk memindai pembayaran kantong plastik.

Komentar: Bisakah pelanggan dipercaya untuk membayar kantong plastik mereka di supermarket Singapura?

Di Pusat Makanan dan Pasar Hong Lim, pemilik kios yang menjual makanan fusion mengatakan beberapa pelanggan juga membawa terlalu banyak peralatan sekali pakai.

Mr Choa, yang menolak disebutkan namanya secara penuh, membebankan biaya takeaway 20 sen untuk satu hidangan tertentu yang melibatkan lebih banyak kemasan. Dia tidak mengenakan biaya takeaway untuk item menu lainnya.

Pria berusia 58 tahun itu mengatakan dia memiliki pelanggan yang membeli barang termurah di menu tetapi mengambil empat set peralatan makan.

“Mereka bilang mereka berbagi. Tapi kami tidak memperhitungkan harga jual kami untuk Anda bagikan, ”katanya.

“Jika Anda mengambil empat set, dan satu set garpu dan sendok berharga 5 sen, empat set berharga 20 sen, tetapi Anda hanya membeli dua roti prata.

Anda pergi dan membeli barang dari saya dan karena Anda berbagi dengan (tiga) orang, saya harus menyediakan empat set peralatan makan untuk Anda ambil. Apakah itu masuk akal?”

E Ocean Minimart di Choa Chu Kang mengenakan biaya 10 sen untuk setiap tas tambahan, mengikuti biaya tas sekali pakai di supermarket besar.

Beberapa minimarket dan kios pasar basah juga mulai mengenakan biaya tambahan untuk kantong plastik.

Minimart Ai M28 di Choa Chu Kang telah melihat pelanggan meminta lebih banyak operator – terkadang menggandakan jumlah yang sudah diberikan kepada mereka.

Seorang karyawan memberi tahu CNA bahwa jika barang yang dibeli pelanggan berat, dia biasanya memberi mereka tas tambahan secara gratis.

Tetapi jika pelanggan meminta lebih banyak, dia memberi tahu mereka bahwa mereka harus “menghabiskan lebih banyak uang”. Ini biasanya menghentikan permintaan, kata karyawan yang ingin dikenal sebagai Ms Ang.

Minimarket lain di Choa Chu Kang, Fortune Supermarket, mulai membebankan biaya 5 sen untuk setiap tas tambahan yang diminta oleh pelanggan pada 3 Juli – pada hari yang sama, biaya tas sekali pakai wajib dimulai di jaringan grosir yang lebih besar.

Di E Ocean Minimart, pelanggan harus membayar 10 sen untuk setiap kantong ekstra. Biaya ini diterapkan pada bulan Juli untuk mengikuti aturan baru di supermarket, kata penanggung jawab toko Jonas Foong.

Beberapa kios pasar tradisional juga menerapkan bag charge. Salah satu kios tersebut adalah Yong Tau Foo Tradisional di Pasar Basah Keat Hong, yang harganya 5 atau 10 sen, tergantung ukuran tas.

Namun, pemilik kios Boo Kah Choo mengatakan kepada CNA bahwa dia terkadang tidak mengenakan biaya untuk tas tambahan karena sebagian besar pelanggannya sudah tua.

Sebuah warung sayur di Pasar Fajah membagikan hingga dua kantong plastik gratis kepada pelanggan tetapnya.

Di Jelia Minimart di Far East Plaza, tidak ada biaya tambahan kantong plastik. Namun, beberapa pelanggan juga tidak meminta operator karena mereka membawa sendiri, kata pemilik toko.

“Sekarang ini seperti tren. Semua orang mencari (tas yang dapat digunakan kembali),” kata Mr Tan, yang hanya memberikan nama belakangnya.

Begitu juga dengan Pak Lim yang memiliki warung sayur di Pasar Fajah. Toko terkadang memberikan hingga dua tas tambahan secara gratis.

(CNA).

Trending

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.