Iklan
Iklan
BerandaINTERNASIONALAkui Kekalahan Pemilu, Magdalena Andersson Mundur Dari Perdana Menteri

Akui Kekalahan Pemilu, Magdalena Andersson Mundur Dari Perdana Menteri

Swedia – Magdalena Andersson Perdana Menteri “Swedia”, mengundurkan diri setelah mengakui kekalahan, pada pemilu dari blok sayap kanan, (15/9/2022).

Pemimpin petahana Sosial Demokrat Swedia, Magdalena Andersson telah mengundurkan diri, sebagai Perdana Menteri Swedia, Setelah mengakui kekalahan dalam pemilihan pisau di Negara itu.

Perdana Menteri Swedia, Magdalena Andersson, menyerahkan kemenangan kepada blok longgar partai sayap kanan yang mencakup Demokrat Swedia (SD) sayap kanan.

Swedia
PM. Swedia Magdalena Andersson.

Perdana Menteri Swedia Magdalena Andersson, mengadakan konferensi pers, di mana dia menerima kekalahan , sambil menunjukkan”, bahwa Sosial Demokratnya tetap menjadi partai terbesar di Swedia.

Dengan lebih dari 30% perolehan suara, dan bahwa mayoritas di parlemen untuk blok kanan sangat tipis. Ketika suara pos dan itu jumlah warga yang tinggal di luar negeri dihitung pada hari Rabu, koalisi longgar SD dan tiga partai kanan-tengah merosot, untuk memenangkan mayoritas tiga di parlemen dari 349 kursi.

Tidak ada kesepakatan formal antara SD dan Moderat Christian Demokrat dan Liberal tentang bagaimana mereka akan memerintah bersama, meskipun partai-partai kanan tengah mengatakan mereka tidak akan menyetujui posisi menteri untuk sayap kanan.

Namun, penampilan SD yang kuat, menjadikannya partai terbesar kedua di Swedia,’ dan yang terbesar di sebelah kanan dengan lebih dari 20% jajak pendapat.

Menempatkannya pada posisi yang kuat untuk mendapatkan konsesi, sebagai imbalan atas dukungannya di parlemen.

Andersson, pemimpin partai Sosial Demokrat, mencatat bahwa itu adalah mayoritas kecil, tapi tetap mayoritas.

Jadi besok saya akan menyerahkan pengunduran diri saya, sebagai Perdana Menteri, dan tanggung jawab untuk proses lanjutan akan berada di tangan pembicara, Andersson berkata.

Sekarang pekerjaan mulai membuat Swedia baik lagi, pemimpin SD, Jimmie kesson, menulis di Facebook.

BACA JUGA  Xi Jimping Sahkan Kebijakan Zero Covid

Kami sudah cukup banyak gagal kebijakan sosial demokrasi, yang selama delapan tahun, terus membawa Negara ke arah yang salah.

Saatnya untuk mulai membangun kembali keamanan, kesejahteraan dan kohesi. Sudah waktunya untuk menempatkan Swedia sebagai yang pertama, tulisnya.

Ulf Kristersson, yang partai Moderatnya berada di urutan ketiga dengan 19% dari jajak pendapat dan yang sekarang akan menjadi Perdana Menteri baru.

Dan berterima kasih kepada para pemilih, atas dukungan mereka. Percaya dan berkata: Sekarang kita akan memiliki ketertiban di Swedia.

Penghitungan akhir menunjukkan bahwa blok kanan memenangkan 49,6% suara, sedangkan blok kiri mendapatkan 48,9%.

Mengingat kedekatan pemungutan suara, dan ketidakpastian hasil akhir, semua partai menahan diri:, untuk tidak membuat pernyataan. Tentang kemungkinan Pemerintahan baru, sejak tempat pemungutan suara ditutup pada Minggu malam.

Namun, beberapa medan pertempuran utama, untuk Pemerintahan koalisi sayap kanan, masa depan dengan pengaruh SD telah menjadi jelas.

Majalah berita utama televisi Swedia pada Selasa malam menayangkan wawancara singkat, dengan kepala Komite Swedia.

Melawan Antisemitisme, yang menyatakan: keprihatinan bahwa hasilnya mungkin mendorong rasis, dan mengulangi tuduhan sebelumnya. Bahwa SD ambigu mengenai apakah orang Yahudi bisa menjadi orang Swedia.

Bjorn Soder mantan sekretaris partai untuk SD, dan tokoh sentral dalam kepemimpinan partai, kemudian menuduh penyiar bias dan propaganda’, dan menuntut agar penyiaran layanan publik harus ‘direformasi secara fundamental’.

Seorang mantan anggota parlemen dari Partai Moderat, membandingkan layanan publik dengan ‘tumor kanker’ dalam sebuah tweet.

Mayoritas sempit yang dinikmati oleh hak, bagaimanapun, berjanji untuk membuat Pemerintahan masa depan rapuh, dan rentan terhadap anggota parlemen individu, yang memilih dengan suara mereka. hati nurani.

BACA JUGA  Polri Benar-benar Buru Mitsuhiro Taniguchi

Seorang anggota parlemen Partai Liberal pada hari Rabu, berjanji untuk mencoba menjatuhkan Pemerintah dengan keterlibatan SD. Jika hasil akhir mengkonfirmasi pemilihannya ke parlemen.

Saya pergi ke tempat pemungutan suara, untuk membela hak asasi manusia, dan kebebasan, Romina Pourmokhtari mengatakan kepada media Swedia.

Di situlah kita kaum Liberal harus mengarahkan api kita, di tahun-tahun mendatang.

Setelah muncul dari antara kelompok-kelompok Neo Nazi yang kejam di Swedia pada akhir 1980-an, Demokrat Swedia telah melakukan upaya keras, dan berulang kali untuk mengecualikan rasis dan ekstremis.

Dari barisan mereka, dan menampilkan diri mereka, sebagai ‘partai konservatif sosial” yang bertujuan untuk mempertahankan tradisi dan budaya nasional Swedia.

Tetapi penghentian imigrasi dari negara-negara non-Eropa, adalah: papan utama politik partai, dan kunci keberhasilan pemilihannya.

Kebijakan SD yang menyatakan ‘ke Swediaan terbuka’ menyatakan bahwa siapa pun bisa menjadi orang Swedia. Jika mereka belajar bahasa, dan mengadopsi budaya, tetapi gagasan tentang Muslim Swedia, tampaknya berada di luar pendekatan ini, kata para peneliti.

Swedia telah menjadi salah satu negara Eropa yang paling beragam, secara etnis sejak imigrasi berbasis suaka ‘skala besar pertama kali, dimulai pada 1990-an, dan meningkat tajam setelah runtuhnya musim semi Arab.

Selama bertahun-tahun, SD berdiri sendiri. Sebagai satu-satunya pihak yang menentang imigrasi, yang terkait dengan meningkatnya kriminalitas senjata, dan geng. Baru-baru ini di kalangan pemuda imigran generasi kedua di kota-kota Swedia.

Ini adalah momen bersejarah, era telah berakhir, kata Jonas Hinnfors, seorang profesor politik di Universitas Gothenburg.

Kami belum tahu seberapa besar perubahan yang akan datang, tetapi selama 50 atau 60 tahun terakhir. Telah terjadi perkembangan yang stabil, menuju nilai-nilai sosial liberal yang luas, kebebasan individu dan hak-hak minoritas, yang menjadi tujuan kiri dan kanan. telah berkontribusi.

BACA JUGA  Imigrasi Deportasi Mitsuhiro Taniguchi ke Jepang, Buronan Bansos Covid-19

Apa pun yang terjadi sekarang, tergantung pada sejauh mana SD, akan dapat memberikan pengaruh. Perkembangan itu mungkin, telah berakhir’,dan kita akan melihat kemunduran, dari beberapa hal. Yang kita miliki diterima begitu saja.

Kemungkinan akan ada pendekatan baru terhadap media, lebih banyak uang untuk hukum dan ketertiban, dan periode di mana ke-Swediaan, dan kesetiaan pada nilai-nilai Swedia” yang didefinisikan dari atas.

Akan menjadi sangat penting, dan akan meresapi kursus sekolah dan universitas, perpustakaan, budaya, dan layanan sipil, kata Hinnfors. Arahnya jelas.

Sumber: The Guardian/Redaksi Satu.
Editor: Saidi.

Trending

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.