Beranda KORUPSI Mantan Wakil Ketua DPR RI Azis Syamsudin Bantah Terima Fee DAK 2017

Mantan Wakil Ketua DPR RI Azis Syamsudin Bantah Terima Fee DAK 2017

Mantan wakil ketua
Mantan Wakil Ketua DPR RI Azis Syamsudin ( foto dok.DPR RI)
Jakarta | redaksisatu.id- Mantan Wakil Ketua DPR RI Azis Syamsudin membantah telah menerima aliran fee dari Dana Alokasi Khusus (DAK) Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Perubahan (APBN P) tahun 2017,  dari Kasie Bina Marga Dinas PUPR  Lampung Tengah Aan Riyanto. Selasa (04/01/2022)

Hal itu terungkap dalam persidangan yang digelar di Pengadilan Negeri Tipikor Jakarta Pusat pada hari Senin (03/01/2022)

Dihadapan majelis hakim Aan Riyanto menyebut nama Mantan Wakil Ketua DPR RI Azis Syamsudin, telah menerima sejumlah uang fee DAK 2017 yang dititipkannya melalui orang kepercayaan Azis.

Dua orang yang disebut Aan Riyanto dipersidangan merupakan orang kepercayaan dari mantan wakil ketua DPR RI Azis Syamsydin tersebut,  mereka adalah Edi Sujarwo dan Aliza Gunado.

Edi Sujarwo dan Eliza Gunado disebut yang membantu mengurus DAK APBN P Kabupaten Lampung Tengah tahun 2017, dan sekaligus dikondisikan, untuk menerima feenya kalau dananya sudah cair.

Saksi Aan Riyanto dihadapan majelis hakim, mengungkapkan telah menyerahkan sejumlah uang sebesar Rp 2,085 miliar kepada Aliza Gunado secara bertahap di dua tempat yang berbeda.

Mantan Wakil Ketua
Saksi Aan Riyanto di ruang sidang PN Tipikor Jakarta Pusat

Pertama, penyerahan uang itu saya lakukan sendiri (Aan Riyanto-red) atas perintah langsung Taufik, untuk menyerahkan sejumlah uang tersebut ke Aliza Gunado .

Penyerahan uang tahap pertama sebesar Rp 1,135 miliar ke Aliza Gunado di sebuah parkiran mall di Jakarta, uang itu saya ( Aan Riyanto-red) serahkan langsung pada Aliza Gunado.                                         

BACA JUGA  Camat Sobang Janji Melakukan Pembinaan dan Evaluasi Tim Verifikasi

Saat itu, Aliza Gunado juga langsung menyuruh dua temannya untuk menukarkan uang tersebut dalam pecahan Dolar Singapura.

Dalam persidangan itu dihadapan majelis hakim, mantan wakil ketua DPR RI Azis Syamsudin, membantah semua tuduhan yang dikatak saksi Aan Riyanto terhadap dirinya.

Lebih lanjut Azis Syamsudin mengakatakan,”  saya tidak pernah menerima sejumlah uang yang dimaksud,  dan Eliza Gunado bersama Edi Sujarwo tidak pernah berkomunikasi dengan saya terkait uang tersebut,” kata Azis.

Mantan Wakil Ketua
Mantan Wakil Ketua DPR RI Azis Syamsudin ( foto dok.DPR RI)

Soalnya saat itu,  saya (Azis Syamsudin-red) sebagai Ketua Badan Anggaran (Banggar) DPR RI, melaksanakan tugas sudah sesuai dengan mekanisme tata tertib Dewan, dan tidak mempunyai  hak untuk menentukan jumlah anggaran.

Saya tidak pernah memerintahkan Aliza Gunado ataupun Edi Sujarwo termasuk Taufik Rahman ketika itu sebagai Kepala Dinas Bina Marga Lampung Tengah.                                                   

BACA JUGA  DPO ke 14 Ditangkap Tim Tabur Intelijen Kejaksaan Kalbar

Atau memerintahkan anak buahnya Aan Riyanto untuk  membuat proposal maupun merubah terkait anggaran DAK APBN P Kanupaten Lampung Tengah yang diajukan.

Selanjutnya  Azis, membantah kalau Vio sebagai adiknya, Vio disebut dipersidangan sebagai pihak yang terakhir menerima sejumlah uang terkait fee DAK Lampung Tengah 2017 di sebuah Cafe  Vio’s Kitchen.

Azis juga mengatakan tidak pernah merekomendasikan Aliza Gunado dan Edi Sujarwo sebagai staf maupun orang kepercayaannya.

 

BACA JUGA  Kades Kertaraharja Ngaku Diancam Warga, Gara-gara Bangunan Mangkrak

Saya menyatakan demi Allah, demi Rasulullah dan saya bersumpah untuk nama keluarga besar saya, bahwa saya tidak pernah mempunyai adik baik kandung maupun adik angkat karena saya adalah anak paling kecil dari lima bersaudara,” katanya.

Saya menyatakan, bahwa hal-hal yang saya sampaikan ini dapat saya pertanggungjawabkan yang mulia,”  tutur Azis Syamsudin

Majelis Hakim Muhammad Damis setelah mendengar tanggapan Azis Syamsudin, lalu menyampaikan keberatan Azis itu kepada saksi Aan Riyanto.                                                                     

BACA JUGA  Sadis! Cemburu Buta, Suami Kalap Tewaskan Istrinya

Saudara saksi ( Aan Riyanto – red) ada empat keberatan yang dikemukakan oleh terdakwa (Azis Syamsudin) atas keterangan saudara bagaimana atas keterangan tersebut saudara tetap pada keterangan saudara,  tanya majelis hakim.

Saksi Aan Riyanto menjawab masih tetap pada keterangannya apa yang disampaikan pada majelis hakim dihadapan persidangan ini, yang mulia,” jelas Aan Riyanto.(RS/Sai)
Sumber : Media online Be1 Lampung .com
BACA JUGA  Mahkamah Agung Keluarkan 6 Poin Rilis Sikapi OTT KPK
Artikel sebelumyaKemacetan Parah Terjadi Akibat Sebuah Pohon Tumbang Menutup Jalan
Artikel berikutnyaKebakaran Hebat di Punggung Kasiak 2 Jam Kemudian Api Dapat Dijinakkan

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.