Iklan
Iklan
BerandaINTERNASIONALJustin Trudeau Membantah, Kami Tidak "Memprovokasi" India

Justin Trudeau Membantah, Kami Tidak “Memprovokasi” India

PM Kanada Justin Trudeau membantah’, kami tidak ingin mencoba memprovokasi India, (19/9/2023).

Dalam pesannya Justin Trudeau PM Kanada, tidak ingin memprovokasi dan Ia membantah, dia tidak ingin menghubungkannya, atas pembunuhan seorang pemimpin separatis Sikh. Kata Justin Trudeau.

Perselisihan yang terjadi diawali pada pembunuhan Hardeep Singh Nijjar, seorang warga negara Kanada yang ditembak mati di luar kuil Sikh pada 18 Juni di British Columbia.

Trudeau mengatakan intelijen Kanada sedang mencari “tuduhan yang kredibel” mengenai hubungan antara kematian dan negara bagian India.

India mengusir seorang diplomat senior Kanada setelah menteri luar negeri Kanada mengumumkan seorang diplomat India dipecat

Tuduhan Trudeau telah ditolak oleh India, yang menggambarkan tuduhan tersebut “tidak masuk akal” dan bermotif politik

Ia menambahkan bahwa Kanada telah lama memberikan perlindungan kepada “teroris dan ekstremis Khalistani” yang mengancam keamanan India.

AS mengatakan adanya “prihatin” dengan tuduhan tersebut dan mendesak India untuk bekerja sama dalam penyelidikan.

Menteri Luar Negeri Inggris James Cleverly mengatakan, Inggris akan “mendengarkan dengan sangat hati-hati.

Kekhawatiran serius yang disampaikan Kanada” mengenai pembunuhan seorang pemimpin separatis Sikh di British Columbia.

Dia mengatakan kepada BBC bahwa dia telah berbicara dengan Menteri Luar Negeri Kanada, Mélanie Joly, tentang tuduhan tersebut pada hari Senin.

Dia menolak mengatakan apakah Inggris akan mengakhiri pembicaraan perdagangan dengan India, namun mengatakan “Inggris” akan menunggu sampai penyelidikan Kanada selesai sebelum memutuskan tindakan lebih lanjut yang harus diambil.

“Kanada dan India adalah teman dekat Inggris, mereka adalah mitra Persemuran, kami menanggapi dengan sangat serius apa yang dikatakan Kanada,” ujarnya.

“Tentu saja, dengan hal sensitif seperti ini, kami ingin memastikan bahwa Kanada mampu melakukan penyelidikan secara penuh dan transparan.

Saya pikir sangat penting bagi kita untuk tidak berspekulasi. Saya tidak akan berkomentar sampai kami mendapatkan rincian lebih lanjut.

Tuduhan yang dilontarkan, oelh Perdana Menteri Kanada “Justin Trudeau”’ bukanlah kejutan’ bagi pengikutnya Sikh.

Pada konferensi pers sore ini, Mukhbir Singh dari Organisasi Sikh Dunia (WSO) yang berbasis di Kanada.

Ia mengatakan tuduhan Justin Trudeau “mungkin mengejutkan banyak warga Kanada, tapi itu tidak mengejutkan komunitas Sikh”.

“Selama beberapa dekade, India telah menargetkan warga Sikh di Kanada dengan spionase, disinformasi, dan sekarang pembunuhan,” kata Singh.

WSO sangat vokal dalam mendukung Hardeep Singh Nijjar, yang secara terbuka membentuk pembentukan Khalistan – tanah air terpisah bagi umat Sikh.

Singh mengatakan, Nijjar telah berbicara selama berbulan-bulan tentang ancaman terhadap keselamatannya, dan intelijen Kanada mengetahui hal ini.

Singh menambahkan tindakan India harus dikutuk oleh komunitas internasional.

Dia menceritakan beberapa pertanyaan yang harus dijawab oleh pemerintah Kanada, termasuk identifikasi dan mengadili mereka yang terlibat dalam kematian Nijjar.

WSO juga meminta Kanada untuk segera memberikan perlindungan terhadap orang-orang Sikh yang dianggap berisiko di negara tersebut.

‘Kanada tidak khawatir untuk mempublikasikan’ atas pembunuhan Nijjar, kata Michael Kugelman direktur South Asia Institute di Wilson Center.

Sebuah lembaga pemikir yang berbasis di Washington. Ia mengatakan, ada sejumlah alasan mengapa pemerintah Kanada..tidak merasa perlu untuk berhati-hati terkait dengan India.

“Mereka sudah sangat kecewa dengan Delhi, dan mereka tidak merasa cukup khawatir mengenai risiko go public.

“Faktor kedua, menurut saya, adalah Kanada menanggapi hal ini dengan sangat serius.”

Kugelman mengatakan, pernyataan Justin Trudeau mengenai penyerangan” seorang warga negara Kanada.

Dalam pernyataan ketika PM Kanada “menyampaikan, betapa besarnya masalah ini” dan dia memutuskan untuk mengumumkannya ke publik.

Kugelman menambahkan dampaknya “tidak boleh dilebih-lebihkan”.

“Bagi India, ini adalah pemerintahan yang berupaya membangun, hubungan yang lebih luas dengan Barat,’ karena alasan perdagangan, namun juga karena alasan strategis.

Bagi Kanada, tentu saja India dianggap sebagai mitra strategis utama, bagian besar dari hubungan Indo-India. -Visi Pasifik yang dimiliki Kanada.”

Kurang dari 10 hari yang lalu, pada KTT G20 yang digelar di Delhi, India, terlihat jelas betapa tegangnya hubungan antara India dan Kanada.

Meskipun Perdana Menteri India Narendra Modi dan Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau berjabat tangan dan tersenyum satu sama lain.

Pertemuan tersebut berlangsung singkat, dibandingkan dengan sesi foto Modi dengan para pemimpin lainnya. Trudeau juga melewatkan jamuan makan malam Presiden India untuk para pemimpin G20.

Lima tahun yang lalu ketika Trudeau datang ke India bersama keluarganya, gambarannya sangat berbeda, penuh kehangatan dan persahabatan.

Hubungan tersebut semakin memburuk ketika Trudeau menyatakan mencakup protes petani anti-pemerintah di India pada tahun 2020,.

Yang dianggap oleh sebagian orang bertujuan untuk menenangkan diaspora Sikh, yang sebagian besar keluarganya adalah bagian dari pelestarian tersebut.

Dan selama beberapa tahun terakhir, pertikaian semakin mendalam seiring dengan banyaknya protes dan acara yang diadakan di Kanada.

Mereka yang menuntut pembentukan “Khalistan”, sebuah tanah air terpisah bagi Sikh di negara bagian Punjab, India.

India menuduh Kanada memberikan perlindungan bagi separatis “Khalistani” dan mengatakan tuduhan terbaru.

Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau adalah upaya untuk mengalihkan, fokus dari kelambanan Kanada atas kekhawatiran yang sudah lama ada di Delhi. Dikutip dari BBC.

Trending

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.