Iklan
Iklan
BerandaINTERNASIONALBerita : Penjualan Sepatu Adidas Tertinggi 

Berita : Penjualan Sepatu Adidas Tertinggi 

Penjualan Adidas meraup S$590,62 juta dari penjualan Yeezy pertama, sebagian hasilnya disumbangkan ke kelompok anti-kebencian, (5/8/2023).

CEO raksasa olahraga berencana untuk “dengan hati-hati menjual lebih banyak inventaris Yeezy yang ada” dan menambahkan bahwa ini “lebih baik daripada, menghancurkan dan menghapus inventaris dan,’ memungkinkan kami untuk memberikan sumbangan yang besar”.

Adidas membawa masuk 400 juta euro (S$590,62 juta) dari rilis pertama sepatu kets Yeezy yang tersisa setelah memutuskan hubungan dengan Ye, rapper yang sebelumnya dikenal sebagai Kanye West.

Ketika pembuat pakaian olahraga Jerman mencoba melepaskan sepatu yang tidak terjual, dan menyumbangkan sebagian dari hasil untuk kelompok memerangi antisemitisme dan bentuk lain dari kebencian.

Batch pertama sepatu yang dirilis pada bulan Juni, yang terjual habis, membantu perusahaan mencapai laba operasi sebesar 176 juta euro pada kuartal kedua, lebih baik dari yang direncanakan semula, kata Adidas Kamis (3 Agustus). Obral kedua dimulai hari Rabu.

Setelah komentar antisemit dan ofensif Ye lainnya membuat perusahaan tersebut mengakhiri kemitraannya dengan rapper tersebut pada bulan Oktober.

Adidas mengatakan telah mencari cara untuk membuang sepatu kelas atas senilai 1,2 miliar euro dengan cara yang bertanggung jawab.

“Kami akan terus menjual lebih banyak persediaan Yeezy yang ada dengan hati-hati,” kata CEO Bjørn Gulden, yang mengambil alih pada bulan Januari.

Ini jauh lebih baik daripada menghancurkan dan menghapus inventaris dan memungkinkan kami untuk memberikan sumbangan besar kepada organisasi seperti Liga Anti-Pencemaran Nama Baik, Institut Philonise & Keeta Floyd untuk Perubahan Sosial dan Yayasan Robert Kraft untuk Memerangi Antisemitisme,” kata Gulden.

Adidas telah menyerahkan 10 juta euro kepada grup tersebut dan diperkirakan akan memberikan tambahan 100 juta euro, dengan sumbangan lebih lanjut mungkin tergantung pada bagaimana penjualan di masa depan, kata Kepala Keuangan Harm Ohlmeyer.

Beberapa pemimpin sipil Yahudi yang dihubungi oleh The Associated Press mengatakan bahwa mereka tidak berencana untuk membeli sepasang Yeezy sendiri.

Tetapi secara umum menyambut baik rencana, untuk mendukung organisasi anti-kebencian. Dengan mengatakan bahwa perusahaan tersebut berusaha untuk melakukan yang terbaik dari situasi yang buruk.

CEO Adidas mengatakan penjualan Yeezy “tentu saja juga membantu arus kas dan kekuatan keuangan kami secara umum.”

Penjualan pertama menurunkan sekitar 20 persen hingga 25 persen dari sepatu kets Yeezy yang dibiarkan menumpuk di gudang, menyumbang 150 juta euro dari laba operasi Adidas sebesar 176 juta euro pada kuartal April hingga Juni.

Ohlmeyer, bagaimanapun, memperingatkan bahwa kontribusi Yeezy lebih kecil dari jumlah yang terlihat karena tidak memasukkan banyak biaya perusahaan.

Adidas juga memperingatkan bahwa penjualan pertama termasuk sepatu dengan harga tertinggi dan terjual habis sepenuhnya, tetapi tidak jelas apakah rilis yang tersisa akan melihat tingkat harga dan permintaan yang sama.

Ledakan kemitraan Ye menempatkan Adidas dalam posisi genting karena popularitas lini Yeezy, dan menghadapi tekanan yang semakin besar untuk mengakhiri hubungan tahun lalu karena perusahaan lain menghentikan rapper tersebut.

Kontrak yang dirobek sekarang dalam arbitrase, “proses yang diurus oleh orang-orang hukum” untuk kedua belah pihak dan dikelilingi “oleh banyak ketidakpastian,” kata Gulden, CEO Adidas.

Ditanya apakah harus membayar royalti Ye atas sepatu tersebut, perusahaan hanya mengatakan akan mematuhi semua kewajiban kontraktualnya.

Pendapatan Yeezy dari bulan Juni “sebagian besar sejalan” dengan penjualan yang terlihat pada kuartal kedua tahun lalu, kata Adidas.

Dorongan tersebut memungkinkan perusahaan memangkas ekspektasi kerugian operasional tahun ini menjadi 450 juta euro dari prediksi sebelumnya sebesar 700 juta euro.

Tentang jumlah uang yang diberikan kepada kelompok anti-kebencian, Adidas mengatakan bahwa sumbangan itu bukan persentase tetap dari penjualan, tetapi telah didiskusikan dengan penerima berapa jumlah yang sesuai.

Dikutip dari CNA

 

 

Trending

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.