Iklan
BerandaINTERNASIONALWanita Pertama "Giorgia Meloni" Terpilih Sebagai PM Italia

Wanita Pertama “Giorgia Meloni” Terpilih Sebagai PM Italia

Pemilu Italia: Seorang wanita terpilih sebagai PM Italia Giorgia Meloni, memuji ‘malam kebanggaan’ karena exit poll menunjukkan kemenangan koalisi sayap kanan, (26/9/2022).

Pemimpin partai Brothers of Italy tampaknya akan menjadi PM Italia. Dan wanita pertama di Negara itu. Giorgia Meloni Ia seorang wanita’ satu-satunya terpilih sebagai PM Italia.

PM Italia terpilih, Giorgia Meloni telah mengklaim kemenangan dalam pemilihan Italia, dan berjanji di Pemerintahannya untuk semua orang Italia.

Giorgia Meloni Jumpa Pers.

Setelah jajak pendapat, memberikan koalisi sayap kanan mayoritas’, yang jelas, menempatkan dia di jalur untuk menciptakan Pemerintahan paling kanan sejak akhir perang dunia kedua.

Dengan hasil penuh yang dijadwalkan pada hari Senin, pemimpin Brothers of Italy ditetapkan untuk menjadi Perdana Menteri wanita pertama Italia dan model untuk partai-partai nasionalis di seluruh Eropa saat ia mengepalai salah satu dari enam Uni Eropa negara anggota asli.

Jajak pendapat, untuk penyiar Italia Rai, memberikan koalisi sayap kanan 41% – 45% melawan 25.5% – 29.5% untuk blok sayap kiri. Gerakan Bintang Lima populis berada di 13.5% – 17.5%.

Hasil penghitungan suara.

Partai Meloni, yang memiliki asal neofasis, juga akan meraup bagian suara terbesar dalam koalisi, termasuk sayap kanan. League, dipimpin oleh Matteo Salvini, dan Forza Italia, dipimpin oleh Silvio Berlusconi.

Pagi hari Senin, proyeksi berdasarkan lebih dari setengah suara yang dihitung menempatkan Brothers of Italy pada hampir 26%, naik dari hanya 4% dalam pemilihan nasional terakhir pada tahun 2018.

Ketika para pemilih, memilih sosok yang sebagian besar belum dicoba untuk menyelesaikan banyak masalah Bangsa.

Giorgia Meloni Jumpa Pers.

Sebaliknya, sekutu utama Meloni mengalami malam yang membawa malapetaka, dengan Liga Salvini meraih sekitar 9% suara, turun dari lebih dari 17% empat tahun lalu.

Partai konservatif besar lainnya , Partai Forza Italia Berlusconi, juga mendapat skor sekitar 8%, meninggalkan Brothers of Italy sebagai mitra dominan.

Pada hari Senin Meloni mengatakan pemilih Italia telah memberikan mandat yang jelas, untuk membentuk Pemerintahan berikutnya.

Dan menyerukan persatuan, untuk membantu menghadapi banyak masalah Negara.

Ini adalah malam kebanggaan bagi Brothers of Italy, tetapi ini adalah titik awal, bukan garis akhir, katanya kepada orang banyak pendukung.

BACA JUGA  Demi Keamanan "Irak" Blokir Aplikasi Telegram

Jika kita dipanggil untuk Memerintah bangsa ini, kita akan melakukannya untuk semua orang Italia, dengan tujuan menyatukan rakyat, meninggikan apa yang menyatukan mereka daripada yang memecah belah mereka.

Meloni mengatakan kepada wartawan. Kami tidak akan mengkhianati kepercayaan Anda.

Inilah saatnya untuk bertanggung jawab, katanya, muncul di televisi dan menggambarkan situasi di Italia dan Uni Eropa sangat kompleks.

Kelompok kiri tengah utama Italia, Partai Demokrat (PD), mengakui kekalahan.

Ini adalah malam yang menyedihkan bagi negara, Debora Serracchiani, anggota parlemen senior PD , mengatakan kepada wartawan.

Dalam komentar resmi pertama partai tentang hasilnya. (Kanan) memiliki mayoritas di parlemen, tetapi tidak di negara ini.

Saat hasil sementara masuk, harian Italia La Stampa menjadi headline halaman depannya Italia bergerak ke kanan.

Jika exit poll benar, presiden Italia, Sergio Mattarella, diharapkan memberikan Meloni mandat untuk membentuk Pemerintahan yang, jika semuanya berjalan lancar, bisa selesai pada akhir Oktober.

Marco Marsilio, presiden Brothers of Italy di wilayah tengah Abruzzo, mengatakan bahwa dia telah menunggu momen ini sepanjang hidupnya.

Dua puluh atau 30 tahun yang lalu ini terdengar seperti kegilaan, semoga Tuhan mengampuni kita atas kegilaan ini, katanya kepada Reuters.

Meloni, dari Roma, memulai karir politiknya sebagai aktivis pemuda di Gerakan Sosial Italia neofasis tetapi menolak gagasan bahwa politiknya fasis, dengan alasan bahwa hak Italia menyerahkan fasisme ke sejarah beberapa dekade yang lalu.

Kemenangan koalisi yang diharapkan, bagaimanapun, menimbulkan pertanyaan tentang aliansi negara di Eropa.

Saat benua memasuki musim dingin, kemungkinan akan didominasi oleh harga energi’, yang tinggi dan tanggapannya terhadap agresi Rusia di Ukraina.

Meloni telah berusaha untuk mengirim pesan yang meyakinkan, tetapi prospek dia sebagai perdana menteri tidak mungkin diterima di Paris atau Berlin.

Partai Sosial Demokrat yang memerintah Jerman memperingatkan minggu lalu bahwa kemenangannya akan berdampak buruk bagi kerja sama Eropa .

Lars Klingbeil, ketua SPD kanselir Olaf Scholz, mengatakan Meloni telah bersekutu dengan tokoh-tokoh ‘antidemokrasi’ seperti Perdana Menteri Hongaria, Viktor Orban.

Awal bulan ini, Meloni’ Parlemen Eropa memberikan suara menentang resolusi yang mengutuk Hungaria sebagai ‘rezim hibrida dari otokrasi elektoral’. Salah satu pesan ucapan selamat pertamanya pada Minggu malam adalah dari direktur politik, Balazs Orban yang mengatakan:

BACA JUGA  Presiden AS Joe Biden Tidak Ingin Menahan Tiongkok

Dalam masa-masa sulit ini, kami membutuhkan lebih dari sebelumnya teman yang memiliki visi yang sama dan pendekatan terhadap tantangan Eropa.

Meloni juga bersekutu dengan partai Hukum dan Keadilan nasionalis yang berkuasa di Polandia, Demokrat Swedia yang anti-imigran, dan partai sayap kanan Vox di Spanyol.

Dia melakukan perjalanan di musim panas ke rapat umum Vox di Marbella, di mana dia mengungkapkan pandangan garis kerasnya tentang imigrasi dan homoseksualitas.

Pria berusia 45 tahun itu menerima dukungan dari Vox menjelang akhir kampanyenya, dan sebagai tanggapan mengatakan kedua pihak terkait dengan ‘saling menghormati, persahabatan, dan kesetiaan’ sambil berharap kemenangan untuk Brothers of Italy akan memberikan Vox dorongan di Spanyol.

Meloni memiliki ambisi untuk mewakili model tidak hanya untuk Italia, tetapi juga untuk Eropa ini adalah sesuatu yang baru (untuk hak di Italia).

Dibandingkan dengan masa lalu, kata Nadia Urbinati, ahli teori politik di Universitas Columbia New York dan Universitas Bologna.

Dia memiliki kontak dengan partai-partai konservatif lainnya, yang menginginkan Eropa dengan hak-hak sipil yang lebih sedikit. Modelnya ada di sana, dan begitu pula proyeknya.

Mattia Diletti, seorang profesor politik di Roma Universitas Sapienza, mengatakan Meloni akan menang berkat kemampuannya untuk menjadi ideologis tetapi pragmatis, sesuatu yang memungkinkan dia untuk menggeser pemimpin sayap kanan Prancis, Marine Le Pen, ke posisi menjadi model nasionalisme Eropa barat.

Namun, dia tidak mungkin mengguncang perahu, setidaknya di awal, karena dia ingin mengamankan aliran uang tunai yang berkelanjutan di bawah rencana pemulihan Covid UE 191.5bn (£166bn) Italia, yang terbesar di Uni Eropa.

Koalisi mengatakan tidak berusaha untuk menegosiasikan ulang rencana tersebut, tetapi ingin membuat perubahan.

Ambiguitas adalah kunci untuk memahami Meloni, kata Diletti. Dia sangat tertarik untuk berkompromi, dengan Uni Eropa dalam politik ekonomi.

Tetapi jika UE terlalu menekannya pada pemerintah Italia, dia selalu dapat kembali ke zona amannya sebagai pemimpin sayap kanan populis. Dia akan melakukan apa yang perlu dia lakukan untuk tetap berkuasa.

BACA JUGA  Australia di Landa Kemarau dan El Nino Mulai Bermunculan

Potensi kembalinya Salvini ke Kementerian Dalam Negeri, juga akan mengurangi harapan’, akan terobosan dalam upaya lama UE untuk mereformasi sistem migrasinya. dengan berbagi pencari suaka di seluruh negara anggota.

Salvini, yang memiliki hubungan dekat dengan Le Pen, mengatakan dia ‘tidak sabar’ untuk melanjutkan kebijakannya memblokir kapal penyelamat migran memasuki pelabuhan Italia.

Di Ukraina, Meloni mengecam Rusia invasi dan mendukung pengiriman senjata ke negara yang dilanda perang, tetapi masih belum jelas apakah Pemerintahnya akan mendukung putaran kedelapan. Sanksi Uni Eropa yang sedang dibahas di Brussels.

Salvini mengklaim sanksi itu membuat Italia bertekuk lutut, meskipun ia tidak pernah memblokir tindakan UE apa pun terhadap Rusia ketika di pemerintahan koalisi luas Mario Draghi, yang runtuh pada bulan Juli.

Jumlah pemilih turun ke titik terendah dalam sejarah sekitar 64%, sekitar sembilan poin lebih rendah dari pemilu terakhir pada tahun 2018.

Ada aliran pemilih yang stabil ke sebuah stan di Esquilino, sebuah distrik multikultural di Roma, pada Minggu pagi, tetapi suasananya adalah kesedihan.

Rasanya seperti kita berada di perahu tanpa kemudi, kata Carlo Russo.

Yang kami dengar selama kampanye pemilu, adalah pertukaran hinaan antara berbagai pihak, bukan pertukaran ide.

Dan di saat-saat kebingungan seperti ini, orang memilih orang yang tampaknya paling kuat.

Fausto Maccari, yang mengelola kios surat kabar, mengatakan dia tidak akan memilih yang benar, tetapi tetap tidak yakin.

Pilihannya buruk, tambah Maccari, berusia 60-an. Misalnya, saya melihat Berlusconi dan dia mengingatkan saya pada karakter komik.

Di usianya, dia seharusnya tidak berpolitik. Itu akan seperti saya, pada usia saya, mencoba menjadi pesepakbola seperti Maradona.

Banyak orang Italia yang mendukung Meloni melakukannya karena dia belum pernah berada di Pemerintahan, dan tertarik padanya tekad dan kesetiaan pada cita-citanya.

Dia menampilkan dirinya sebagai wanita yang mampu, tetapi tidak sombong, kata Urbinati.

Dia menyelesaikan banyak hal dan berdedikasi, tetapi tanpa adrenalin maskulin yang menginginkan kekuatan dengan segala cara.

Sumber: The Guardian/Redaksi Satu
Editor: Saidi Hartono.

Trending

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.