Iklan
Iklan
BerandaINTERNASIONALHongkong-China Tuduh Inggris lindungi 'buronan' setelah memberi hadiah pada aktivis Demokrasi 

Hongkong-China Tuduh Inggris lindungi ‘buronan’ setelah memberi hadiah pada aktivis Demokrasi 

Kedutaan Besar China di London memberi tahu Inggris untuk ‘berhenti mencampuri’ urusan China, karena pemimpin Hongkong mengatakan aktivis luar negeri akan ‘dikejar seumur hidup’.

Sel 4 Jul 2023 04.57 WIB
China menuduh Inggris melindungi buronan setelah menteri luar negeri Inggris mengkritik keputusan Hongkong untuk menawarkan hadiah HK$1 juta untuk penangkapan delapan aktivis demokrasi yang berbasis di luar negeri, karena pemimpin wilayah itu mengatakan kelompok itu akan “dikejar seumur hidup”.

Dalam sebuah pernyataan pada Senin malam, kedutaan besar China di London mengatakan: “Politisi Inggris telah secara terbuka menawarkan perlindungan bagi para buronan. Ini adalah campur tangan kasar dalam aturan hukum Hong Kong dan urusan dalam negeri China.”

Kedutaan meminta politisi Inggris untuk “berhenti menggunakan pengganggu anti-China Hong Kong ini untuk membahayakan kedaulatan dan keamanan China”.

Pada hari Selasa, pemimpin Hong Kong John Lee mengatakan kepada wartawan bahwa satu-satunya cara bagi para aktivis untuk “mengakhiri takdir mereka menjadi buronan yang akan dikejar seumur hidup adalah dengan menyerah” dan mendesak “mereka untuk menyerahkan diri secepat mungkin”.

Dia mengatakan pihak berwenang akan terus “memantau” tindakan dan perilaku delapan orang tersebut saat berada di luar negeri, tanpa memberikan secara spesifik bagaimana pihak berwenang akan melakukannya.

Kami ingin mereka tahu bahwa kami tidak akan duduk dan tidak melakukan apa-apa.”

Menanggapi tuduhan Hongkong terhadap para aktivis – beberapa di antaranya berbasis di Inggris, Menteri Luar Negeri Inggris James Cleverly sebelumnya.

Dan Ia mengatakan London “tidak akan mentolelir upaya China untuk mengintimidasi dan membungkam individu di Inggris dan luar negeri”.

Undang-undang keamanan nasional Hongkong diajukan tiga tahun lalu dan memberi pihak berwenang kekuatan ekstrateritorial untuk menuntut tindakan atau komentar yang dibuat di mana pun di dunia yang dianggap kriminal.

BACA JUGA  Patroli: Kapal Laut Filipina dan AS, di Laut Cina Selatan

Itu secara luas dilihat sebagai alat penindasan yang didukung Beijing, dan diberlakukan setelah berbulan-bulan protes pro-demokrasi melanda kota.

Lebih dari 100.000 warga Hongkong telah beremigrasi ke Inggris sejak pemerintah Inggris membuka rute visa khusus untuk mereka setelah undang-undang keamanan nasional.

Meskipun Inggris telah menangguhkan perjanjian ekstradisinya dengan Hongkong, beberapa warga Hongkong merasa bahwa tindakan yang dilakukan tidak cukup untuk memastikan keselamatan mereka di Inggris.

Pada hari Senin, sebuah konsorsium kelompok Hongkong menerbitkan surat terbuka yang menyatakan bahwa dana utama pemerintah Inggris untuk membantu organisasi masyarakat menyambut pendatang baru, Program Selamat Datang BN(O), secara tidak sengaja mengarahkan dana ke kelompok-kelompok yang memiliki hubungan dengan Partai Komunis China.

Polisi Hongkong pada hari Senin menuduh delapan aktivis melakukan pelanggaran termasuk kolusi asing dan hasutan untuk memisahkan diri dan menawarkan hadiah HK$1 juta (£100.700) per orang untuk informasi yang mengarah pada penangkapan mereka. Delapan berbasis di berbagai tempat, dengan setidaknya tiga di Inggris dan lainnya di AS dan Australia

Lee, yang diangkat sebagai kepala eksekutif Hongkong tahun lalu atas restu Beijing, sebelumnya mengawasi tanggapan keras pemerintah terhadap protes pro-demokrasi 2019 dan tahun pertama tindakan keras keamanan nasionalnya.

Pada hari Selasa salah satu dari mereka yang menjadi sasaran, seorang warga negara Australia dan pengacara Kevin Yam, bersumpah untuk tidak dibungkam , mengatakan dia merasa berkewajiban untuk memenjarakan sesama aktivis pro-demokrasi “untuk tidak tutup mulut”.

Yam, yang mengkritik tindakan keras terhadap perbedaan pendapat dan erosi indenpendensi peradilan d Hongkong, mengatakan kepada Guardian Australia: “Saya agak tahu bahwa ini bisa terjadi suatu hari – memang seperti itu.

“Saya berutang kepada semua teman dan sesama aktivis yang saat ini berada di penjara dan sebagian besar dibungkam untuk tidak tutup mulut,” kata Yam, yang tinggal di Melbourne.

BACA JUGA  Demokrasi Pancasila Paling Sesuai, Hanya Perlu Penyempurnaan

Saya beruntung melakukannya dalam demokrasi di mana hak kebebasan berbicara dihargai.”

Salah satu target lainnya, Nathan Law, yang diberikan suaka di Inggris, mengatakan kepada BBC bahwa dia harus lebih waspada akibat pengumuman hadiah tersebut.

“Mungkin ada seseorang di Inggris – atau di mana pun – yang memberikan informasi tentang saya kepada [Otoritas Hongkong]. Misalnya keberadaan saya, di mana mereka bisa mengekstradisi saya ketika saya transit di negara tertentu,” ujarnya.

Sebelumnya dia men-tweet bahwa tuduhan itu adalah “contoh klasik penyalahgunaan konsep ‘keamanan nasional’, mendorong definisinya secara ekstrem untuk menekan suara-suara pembangkang.

“Jika bertemu dengan politisi asing, menghadiri seminar & audiensi ‘berkolusi dengan pasukan asing’, banyak pejabat [Hongkong] yang harus berada dalam masalah hukum.”

Departemen Luar Negeri AS mengatakan keputusan dari polisi Hongkong menetapkan “preseden berbahaya yang mengancam hak asasi manusia dan kebebasan mendasar orang di seluruh dunia.”

Pemerintah Australia mengatakan “sangat kecewa” dengan surat perintah penangkapan tersebut. Menteri Luar Negeri, Penny Wong, mengatakan Australia telah “secara konsisten menyatakan keprihatinan tentang penerapan luas undang-undang keamanan nasional untuk menangkap atau menekan tokoh pro-demokrasi dan masyarakat sipil”.

“Kebebasan berekspresi dan berkumpul sangat penting bagi demokrasi kami, dan kami akan mendukung mereka di Australia yang menggunakan hak tersebut,” katanya pada hari Senin.

Selain Yam dan Law, mereka yang menghadapi penangkapan adalah Anna Kwok, Finn Lau, Dennis Kwok, Ted Hui, Mung Siu-tat dan Gong-yi, sekelompok aktivis pro-demokrasi terkenal, mantan anggota parlemen dan sarjana hukum yang dituduh terus melanggar hukum keamanan nasional selama di pengasingan.

Dikutip dari The Guardian
Haerul

Trending

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.