Iklan
Iklan
BerandaUncategorizedAngka Pernikahan di China Turun Meskipun Ada Dorongan Dari Pemerintah

Angka Pernikahan di China Turun Meskipun Ada Dorongan Dari Pemerintah

Jumlah pernikahan/perkawinan di China tahun lalu turun menjadi 6,83 juta, terendah sejak pencatatan dimulai pada 1986. Meskipun ada dorongan dari Pemerintah.

Data yang dikeluarkan oleh Kementerian Urusan Sipil menunjukkan jumlah pernikahan pada tahun 2022 turun sekitar 800.000 dibandingkan tahun 2021, mengalahkan rekor terendah tahun itu.

Tingkat pernikahan China telah menurun dengan cepat selama 10 tahun terakhir, sejak memuncak pada tahun 2013 ketika hampir 13,5 juta pasangan menikah, hampir dua kali lipat jumlah tahun lalu.

Para pembuat kebijakan di China semakin khawatir dengan tren penurunan angka pernikahan – dan kelahiran – yang membandel.

Tahun lalu, populasi China menyusut untuk pertama kalinya dalam enam dekade, menyebabkan peringatan bahwa negara itu akan menjadi tua sebelum menjadi kaya.

Pada hari Selasa, James Liang, seorang ekonom berpengaruh yang juga pendiri Trip.com, salah satu platform layanan perjalanan terbesar di dunia, menerbitkan sebuah artikel tentang “krisis” angka kelahiran rendah di China.

Liang menyerukan agar sistem sekolah China dipersingkat menjadi dua tahun, yang, di antara manfaat ekonomi lainnya, menurutnya akan memberi perempuan “beberapa tahun ekstra untuk memulai sebuah keluarga dan memiliki anak”.

Liang berpendapat ini bisa meningkatkan tingkat kesuburan China sebanyak 30%.

Di bawah pemerintahan Xi Jinping , yang mengambil alih kekuasaan pada tahun 2012, pemerintah telah mendorong agenda sosial yang semakin konservatif yang mendorong perempuan menikah muda untuk membesarkan lebih banyak anak.

Namun antara tahun 2010 dan 2020, usia rata-rata wanita untuk menikah untuk pertama kali meningkat dari 24 menjadi hampir 29 tahun.

pernikahan

Pada tahun 2016, China meninggalkan kebijakan satu anak yang sudah berlangsung puluhan tahun, dan sekarang mendorong perempuan untuk memiliki hingga tiga bayi.

BACA JUGA  Pemerkosaan Dua Bocah Gegerkan Sumbar 2021

Pemerintah daerah telah mengeluarkan berbagai kebijakan untuk mendorong masyarakat memiliki lebih banyak anak, seperti bayi tabung gratis dan subsidi untuk anak kedua dan ketiga.

Pemerintah melihat pernikahan yang kuat – dan berlimpah – sebagai landasan untuk meningkatkan tingkat kesuburan. Beberapa provinsi sekarang menawarkan cuti pernikahan berbayar hingga 30 hari untuk pengantin baru.

Namun, wanita muda berpendidikan tinggi sering “mengkritik pernikahan sebagai institusi patriarkal yang menindas wanita”, kata Yun Zhou, seorang sosiolog di University of Michigan.

Insentif tersebut telah gagal meyakinkan generasi muda yang menghadapi rekor pengangguran kaum muda dan kesulitan ekonomi yang menantang.

Berkat populasi yang menua di China, ada juga lebih sedikit orang pada usia menikah untuk memiliki anak setiap tahun.

Data tersebut juga menunjukkan bahwa jumlah perceraian turun menjadi 2,1 juta pada tahun 2022, sedikit menurun dibandingkan tahun sebelumnya.

Tingkat perceraian di China telah menurun dari puncaknya pada tahun 2019. Itu sebagian mencerminkan fakta bahwa jumlah pernikahan yang lebih sedikit.

Pada tahun 2021, pemerintah juga memperkenalkan undang-undang kontroversial yang memaksa pasangan untuk mengamati “masa tenang” 30 hari sebelum berpisah, yang tampaknya memiliki efek yang diinginkan dalam memotong tingkat perceraian secara tajam.

Tetapi larangan perceraian juga dapat menunda pernikahan. Menanggapi berita tentang tingkat pernikahan tahun lalu di Weibo, sebuah platform media sosial Tiongkok, seorang pengguna menulis bahwa dengan menerapkan “hambatan buatan” untuk perceraian, “anak muda semakin tidak berani menikah”.

Dikutip dari The Guardian
Saidi

Trending

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.