Beranda JAKARTA KPPU Tindak Tegas 2 Pelaku Usaha Dalam Tender Konstruksi Jalan NTB

KPPU Tindak Tegas 2 Pelaku Usaha Dalam Tender Konstruksi Jalan NTB

kppu
REDAKSI SATU.ID| JAKARTA-Berdasarkan pasal 22 Undang-undang Nomor 5 Tahun 1999, Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) membacakan putusan atas perkara persekongkolan tender dalam pengadaan dua paket pekerjaan konstruksi jalan pada Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Provinsi Nusa Tenggara Barat,Kamis (23/12).

Majelis Komisi Perkara bernomor 35/KPPU-I/2020 tersebut, menjatuhkan sanksi denda kepada dua pelaku usaha, yakni PT Metro Lestari Utama sebesar Rp 1.359.000.000,00 (satu miliar tiga ratus lima puluh sembilan juta rupiah) dan PT PT Eka Praya Jaya sebesar Rp 1.149.000.000,00 (satu miliar seratus empat puluh sembilan juta rupiah).

Perkara tersebut merupakan perkara inisiatif KPPU dari pengawasannya atas pelaksanaan tender dua paket pekerjaan konstruksi jalan (program percepatan), yakni Paket 3 (Pelangan-Sp. Pengantap 3) dan Paket 4 (Pelangan-Sp. Pengantap 4), yang dilakukan oleh Satker Dinas PUPR Propinsi Nusa Tenggara Barat untuk APBD tahun anggaran 2017-2018.

Diketahui dari nilai harga perkiraan itu sendiri untuk kedua paket mencapai Rp 115.380.000.000. Bentuk kolusi tersebut melibatkan tiga Terlapor, yakni PT Metro Lestari Utama (Terlapor I) dan PT PT Eka Praya Jaya (Terlapor II), dan Kelompok Kerja Konstruksi Tim 51 (POKJA 51) ULP Provinsi Nusa Tenggara Barat, Biro Administrasi Pembangunan dan Layanan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah, Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Barat sebagai Terlapor III.

Dalam proses persidangan, Majelis Komisi membuktikan adanya berbagai bentuk kolusi secara horizontal antara Terlapor I dan Terlapor II, apalagi dalam penyusunan atau penyesuaian dokumen penawaran maupun dalam hal hubungan antara kedua Terlapor.

Namun dari lain sisi, Terlapor III pun melakukan pembiaran atas terjadinya persekongkolan antar kedua Terlapor yang menciptakan persaingan semu dalam mengatur pemenang tender tersebut. Atas pelanggaran tersebut, Majelis Komisi dalam Putusannya menyatakan ketiga Terlapor terbukti sah dan meyakinkan melanggar Pasal 22 UU No. 5/1999 serta menjatuhkan hukuman berupa denda kepada Terlapor I sejumlah Rp 1.359.000.000,00 (satu miliar tiga ratus lima puluh sembilan juta rupiah) dan Terlapor II sejumlah Rp 1.149.000.000,00 (satu miliar seratus empat puluh sembilan juta rupiah).

BACA JUGA  Gempa Bumi Sering Melanda, Begini Penjelasan BMKG Mengenai Megathrust

KPPU pun menunggu kewajiban Kedua Terlapor untuk melakukan pembayaran denda selambatnya 30 hari sejak Putusan berkekuatan hukum tetap (inkracht) dan melaporkan atau menyerahkan salinan bukti pembayaran denda ke KPPU. Sementara atas Terlapor III, Majelis Komisi merekomendasikan KPPU untuk memberikan saran pertimbangan kepada Gubernur Provinsi Nusa Tenggara Barat untuk memberikan sanksi hukuman disiplin sesuai peraturan berlaku kepada POKJA 51.

Disamping itu, pembinaan kepada Terlapor III terutama dalam proses pengadaan barang dan jasa. Selain itu, saran dan pertimbangan juga direkomendasikan untuk diberikan kepada Kepala Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang dan Jasa Pemerintah (LKPP) untuk membuat petunjuk teknis dan melakukan pelatihan dan bimbingan teknis bagi Pokja pengadaan barang dan jasa untuk memahami dan menemukan indikasi persaingan usaha tidak sehat serta membuat kebijakan untuk mengatur kelengkapan fasilitas dan perangkat yang mendukung penemuan indikasi persaingan usaha tidak sehat dalam pengadaan barang dan jasa.

(Humas KPPU/Ardhi)

Artikel sebelumyaPolres Tangsel Ringkus 4 Tersangka Modus Pencurian Dengan PSK Online
Artikel berikutnyaAtlet Perkemi Pasbar Bawa 10 Medali Dalam Ajang Piala Wali Kota Padang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.