Iklan
Iklan
BerandaHUKUMKRIMINALTiongkok Berantas Penipuan Online Hingga Perbatasan Myanmar

Tiongkok Berantas Penipuan Online Hingga Perbatasan Myanmar

BANGKOK: Pemerintah Tiongkok gencar meningkatkan dalam tindakan keras, terhadap penipuan online (6/12/2023).

Maraknya penipuan online di dunia maya, yang dilakukan oleh sindikat kriminal, di wilayah perbatasan Myanmar.

Sindikat penipuan online kini telah dikuasai oleh militer, dalam upaya yang mencakup baku tembak, video pengakuan dosa, dan siaran TV nasional mengenai penangkapan tersangka terkenal.

BACA JUGA  Rakor Daker Makkah Bahas Persiapan Hingga Tantangan Penyelenggaraan Haji 1444 H

Namun upaya tersebut masih terbatas pada wilayah tertentu, dan tampaknya tidak akan mampu menghilangkan pelaku perdagangan manusia dan kegiatan terlarang lainnya.

Yang bertujuan untuk menipu tabungan masyarakat melalui panggilan telepon dan tawaran online, sebuah skema yang diperkirakan menghasilkan puluhan miliar dolar’ pendapatan dolar setahun.

Pada tanggal 18 November, Kementerian Keamanan Publik Tiongkok mengumumkan, bahwa pihak berwenang di Myanmar utara telah menyerahkan sekitar 31.000 tersangka .

BACA JUGA  Korban Begal "Kepolisian Depok" Janji Ringkus Pelaku

Di antara mereka, kata polisi, 63 orang adalah pemain kunci kelompok penipu online, kata polisi.

“Tiongkok tampaknya sangat fokus dan berniat membersihkan perbatasannya,” kata Jason Tower, pakar industri penipuan dunia maya di lembaga pemikir yang didukung Kongres AS, United States Institute of Peace.

Di antara mereka yang ditangkap adalah beberapa orang yang memiliki hubungan dengan orang-orang paling berkuasa di dua zona administratif khusus dekat perbatasan Tiongkok dengan Myanmar yang dikuasai militer.

BACA JUGA  Polres Melawi Mengungkap Kasus Diawal Tahun 2022

Pada tanggal 18 November, Kementerian Keamanan Publik Tiongkok mengumumkan bahwa pihak berwenang, di Myanmar utara telah menyerahkan sekitar 31.000 tersangka .

Di antara mereka, kata polisi, 63 orang adalah pemain kunci kelompok penipu, kata polisi.

“Tiongkok tampaknya sangat fokus dan berniat membersihkan perbatasannya,” kata Jason Tower, pakar industri penipuan dunia maya di “lembaga pemikir” yang didukung Kongres AS, United States Institute of Peace.

BACA JUGA  Hujan Deras Disertai Topan Doksuri, Goncangkan Kota Beijing

Di antara mereka yang ditangkap adalah beberapa orang yang memiliki hubungan, dengan orang-orang paling berkuasa di dua “zona administratif” khusus dekat perbatasan, Tiongkok dengan Myanmar yang dikuasai militer.

Zona Pemerintahan Sendiri Kokang dan Divisi Pemerintahan Mandiri Wa keduanya, berbatasan dengan Tiongkok dan, sangat dipengaruhi oleh tetangga mereka yang lebih besar.

Masyarakat yang tinggal di kedua tempat tersebut berbagi bahasa dan budaya dengan Tiongkok. Mereka yang tinggal di Kokang adalah etnis Tionghoa.

BACA JUGA  Satreskrim Polres Sukabumi, Bekuk Pelaku Pembunuh Seorang Wanita

Para politisi senior, yang memiliki Partai Komunis sendiri, memiliki hubungan dengan Partai Komunis Tiongkok sejak beberapa dekade yang lalu.

Dan menjalankan pemerintahan mereka dengan cara yang mirip dengan komite partai Tiongkok.

Pada pertengahan bulan November, polisi Tiongkok mengumumkan bahwa mereka telah mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap empat orang, semuanya bermarga Ming.

BACA JUGA  Biaya Kereta Cepat Jakarta-Bandung Bengkak Lagi Dengan Bunga 3,4persen

Atas dugaan penipuan dunia maya, pembunuhan, dan penahanan ilegal. Keluarga tersebut adalah salah satu yang paling berkuasa di Kokang.

Dengan anggota di pemerintahan dan polisi setempat, dan dikatakan memiliki paspor Tiongkok.

Beberapa hari kemudian, CCTV penyiar negara menunjukkan rekaman polisi membawa tiga dari empat tersangka melintasi perbatasan, di barat daya provinsi Yunnan.

BACA JUGA  Kasus Bahar Smith, Polri: Profesional, Transparan dan Objektif

CCTV melaporkan bahwa Ming Xuechang, seorang kepala keluarga dan salah satu tersangka pemimpin sindikat penipuan, melakukan bunuh diri.

BACA JUGA  Oknum Polisi Kota Waringin Timur Dilaporkan Anang ke Kadivpropam Mabes Polri

Ketika pihak berwenang setempat mencoba menangkapnya pada tanggal 15 November.

Pemerintah militer Myanmar mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa Ming, telah menembak dirinya sendiri selama penangkapan tersebut.

Upaya baru untuk memberantas lingkaran penipuan ini menyusul baku tembak yang sengit pada 20 Oktober di Kokang di sebuah kompleks milik keluarga Ming, menurut media lokal.

BACA JUGA  Pimpinan Panti Asuhan AL Akbar di Ketapang Cabuli 18 Anak

Mantan pemimpin redaksi outlet berita Global Times yang didukung pemerintah Tiongkok, Hu Xijin, mengonfirmasi bahwa polisi yang menyamar tewas dalam insiden tersebut.

“Tiongkok bertekad untuk memberantas kanker beracun dari penipuan dunia maya di Myanmar utara… dan hal ini pada akhirnya menyebabkan kematian keluarga Ming.

Yang dikatakan telah membunuh empat polisi militer kami yang menyamar,” tulis Hu dalam postingannya di Weibo baru-baru ini. pos.

BACA JUGA  Korea Utara: Kembali Ciptakan Nuklir Taktis

Kementerian Keamanan Publik tidak menanggapi permintaan komentar melalui faksimile.

Keluarga Ming bukan satu-satunya keluarga Kokang yang kuat yang terjebak dalam perjalanan tersebut.

Beberapa hari sebelum Tiongkok mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap keluarga Ming, Wei Qingtao.

BACA JUGA  Upacara Hari Berkabung Daerah Dipimpin Kapolda Kalbar

Anggota keluarga Kokang yang kuat, terlihat dalam sebuah video yang beredar di media sosial Tiongkok, yang biasanya disensor, mendesak kerabatnya untuk membiarkan orang-orang dipaksa melakukan penipuan.

“Kali ini pemerintah Tiongkok telah membuat resolusinya, tanpa memberantas penipuan dunia maya, mereka tidak akan pernah menarik polisi mereka,” kata Wei.

Dua pria lainnya muncul di video serupa. Salah satunya, Liu Zhengqi, adalah CEO Fully Light Group, konglomerat terbesar di zona Kokang. Lainnya, Bi Huijun, adalah menantu Ming Xuechang.

BACA JUGA  Rakyat Myanmar Tolak Penundaan Pemungutan Suara

Dikutip dari CNA.

Saidi Hartono

Trending

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.