Iklan
Iklan
BerandaDPD RISultan Minta Pemerintah Tegur KADA Yang Enggan Beri Izin Lapangan Untuk Muhammadiyah

Sultan Minta Pemerintah Tegur KADA Yang Enggan Beri Izin Lapangan Untuk Muhammadiyah

Wakil ketua Dewan Perwakilan Daerah (DPD) RI Sultan B Najamudin meminta Pemerintah untuk menegur tindakan beberapa kepala daerah (kada) yang enggan memberikan izin penggunaan lapangan untuk lokasi sholat Idul Fitri ormas Muhammadiyah.

“Ikhtilaf terkait waktu pelaksanaan puasa Ramadhan dan idul Fitri merupakan hal hal yang biasa, Karena masing-masing ormas dan atau pemerintah merujuk pada standar perhitungan yang berbeda”, kata Sultan melalui keterangan resminya pada Selasa (18/04).

“Para kepala daerah tidak boleh dan tidak berhak menyalahi hasil ijtihad dan keputusan ormas tertentu dengan mempersulit aktivitas ibadah sholat Idul Fitri masyarakat anggota ormas dimaksud”, ujar Sultan.

Menurut Sultan, perbedaan untuk menentukan waktu awal dan akhir Ramadhan antara pemerintah dan ormas tertentu harus dihormati sebagai sebuah khazanah Islam di Indonesia.

Perbedaan ikhtilaf tidak memiliki konsekuensi hukum positif dan berpotensi mengganggu kerukunan inter umat Islam.

“Penolakan yang dilakukan oleh kepala daerah justru akan menimbulkan kegaduhan sosial dan politik menjelang tahun pemilu. Kepala daerah jangan menjadi hakim atas kewenangan perihal keagamaan yang tidak dimilikinya”, tegasnya.

Lebih lanjut mantan Wakil Gubernur Bengkulu itu berharap perbedaan waktu pelaksanaan sholat Idul Fitri pada tahun ini dapat memperkuat ukhuwah Islamiah dan memberikan kesejukan sosial bagi bangsa dan negara.

Umat Islam patut memberikan kontribusi yang siginifikan dalam menjaga stabilitas sosial bangsa di tengah hiruk pikuk politik yang semakin memanas hari- hari ini.

“Pemerintah dan pengurus Ormas Islam terbesar seperti NU dan Muhammadiyah tentu berkepentingan untuk memastikan bahwa perayaan idul Fitri 1444 Hijriah dapat dirayakan secara damai dan Khusu”, ungkap Sultan.

“Semoga perbedaan hari pelaksanaan sholat Idul Fitri menjadi rahmat bagi segenap bangsa Indonesia”, tutupnya.

BACA JUGA  Seminar Universitas Paramadina “Is Islam Compatible with Democracy?”

Diperkirakan Waktu pelaksanaan sholat Idul Fitri 1444 H antara Muhammadiyah dengan Nahdlatul ulama juga Pemerintah akan berbeda hari.

Muhammadiyah akan lebih dahulu merayakan hari lebaran pada tanggal 21 April 2023.

Editor: Khairul Ramadan

Trending

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.