Iklan
Iklan
BerandaINTERNASIONALSan Francisco: Ciptakan Teknologi Kendaraan Tanpa Kemudi

San Francisco: Ciptakan Teknologi Kendaraan Tanpa Kemudi

San Francisco mungkin merupakan ibu kota ndustri teknologi kendaraan canggih tanpa kemudi, (7/8/2023).

Teknologi San Francisco dan, pusat layanan generasi mendatang seperti kecerdasan buatan, tetapi dalam hal mobil yang dapat mengemudi sendiri, pejabat kota jelas: tidak terlalu cepat.

Pertanyaan muncul akhir pekan ini, ketika sebuah badan negara memutuskan apakah akan mengizinkan penyedia mobil robot Waymo dari Alphabet Inc dan General Motors Cruise.

San Francisco
Robot Car.foto.doc.org.

Otomotif teknologi ini, untuk memperluas layanan pengemudi berbayar tanpa keselamatan ke seluruh San Francisco, siang dan malam.

Pemungutan suara, yang sudah ditunda dua kali, akan menjadi ujian awal tentang bagaimana mengatur industri yang masih muda di tengah penolakan dari para pendukung keselamatan dan meningkatnya urgensi dari para ahli teknologi.

Untuk wahana berbayar, Cruise terbatas pada sepertiga barat laut kota, sementara Waymo belum dapat mengenakan biaya sama sekali untuk wahana tersebut.

Tidak ada yang diizinkan membawa penumpang di distrik keuangan pusat kota San Francisco. Pemimpin agen transportasi kota, pemadam kebakaran.

Dan departemen perencanaan menentang ekspansi yang cepat, bersikeras kendaraan adalah ancaman, mengikat lalu lintas, mengacaukan layanan darurat, dan mengemudi tidak menentu.

Perusahaan mengatakan kendaraan tak berawak lebih aman daripada mobil yang digerakkan manusia. Kedua belah pihak mengatakan mereka memiliki data untuk mendukung klaim mereka.

Pada bulan Juni, misalnya, Otoritas Transportasi, Wilayah San Francisco merilis data. Yang memperkirakan bahwa kendaraan Waymo dan Cruise terlibat dalam tabrakan dengan cedera yang dilaporkan pada tingkat yang lebih tinggi.

Daripada rata-rata nasional untuk kendaraan, yang dikemudikan oleh manusia. Regulator negara bagian membantahnya.

Mereka dengan mengatakan bahwa, data tersebut tidak memperhitungkan insiden, di mana kesalahan pengemudi manusia.

Kendaraan uji futuristik dari Cruise dan Waymo adalah pemandangan umum di beberapa bagian San Francisco. Dihiasi dengan sensor berputar di atap dan bempernya.

Kendaraan ini secara teratur menarik wisatawan yang melongo, terpesona oleh kursi pengemudi yang kosong, dan roda kemudi yang dapat berputar tanpa menggunakan tangan.

Mereka juga menarik perhatian karena pola mengemudi mereka yang terkadang tidak dapat diprediksi, termasuk kepatuhan yang berlebihan terhadap batas kecepatan.

Ini yang ditetapkan, rute memutar, dan kecenderungan untuk berhenti. Sama sekali saat dihadapkan pada, rintangan yang tidak terduga.

Cruise dan Waymo mengatakan mereka masing-masing telah menempuh jarak 3 juta dan 1 juta mil, tanpa cedera atau kematian yang mengancam jiwa.
Sebuah kendaraan Waymo menabrak dan membunuh seekor anjing pada bulan Mei.

Pemungutan suara 10 Agustus oleh California Public Utilities Commission, yang mengatur kendaraan otonom, membagi kota antara teknolog, pelobi, dan warga yang berharap industri yang baru lahir dapat menjadi keuntungan bagi San Francisco.

Di satu sisi; dan di sisi lain, agensi, pendukung keselamatan, dan penduduk khawatir kota itu digunakan sebagai laboratorium pengujian untuk teknologi yang belum terbukti.

Pemungutan suara dilakukan pada saat kritis untuk San Francisco, yang bergulat dengan ribuan kehilangan pekerjaan teknologi, perusahaan meninggalkan kota, dan kebijakan kerja-dari-rumah era COVID yang telah berkontribusi pada kekosongan pusat kota.

‘UJI LITMUS’

“Mengoperasikan robotaxis di SF telah menjadi ujian lakmus untuk kelangsungan bisnis,” posting CEO Cruise Kyle Vogt di X, situs media sosial yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter. “Jika itu bisa berhasil di sini, tidak diragukan lagi itu bisa berhasil di mana saja.”

Cruise dan Waymo dalam beberapa bulan terakhir telah berkembang ke kota-kota lain seperti Dallas, Miami, dan Las Vegas dan akan membutuhkan lebih banyak pengujian terhadap variabel seperti cuaca musim dingin, hujan deras, dan panas terik, yang tidak dapat ditawarkan oleh San Francisco.

Perusahaan dan lainnya, termasuk Ford dan Tesla, telah menginvestasikan miliaran dolar untuk mengembangkan kendaraan yang dapat mengemudi sendiri tetapi gagal memenuhi janji-janji luhur untuk merebut moda transportasi tradisional, dan putus asa untuk menemukan model bisnis yang aman dan layak. .

Keselamatan adalah perhatian utama di antara lembaga San Francisco’, yang hampir tidak memiliki wewenang untuk mengatur kendaraan.

Baik otonom dan menunjukkan kemacetan lalu lintas, dan pertemuan dengan layanan darurat yang menjadi bahan pokok media sosial.

Kendaraan telah diamati berhenti di tengah persimpangan setelah lampu lalu lintas menyala merah, gagal menepi sepenuhnya ke trotoar untuk membiarkan penumpang keluar, memblokir jalur sepeda dan tiba-tiba berpindah jalur atau gagal memberi jalan kepada orang lain, di antara cegukan lainnya.

Sementara San Francisco berharap bahwa mengemudi otomatis pada titik tertentu akan lebih aman daripada mengemudi manusia.

Setidaknya berdasarkan catatan tabrakan yang tersedia untuk umum, dalam lingkungan mengemudi yang kompleks di jalan-jalan kota San Francisco

Kita harus menyimpulkan bahwa, teknologinya masih sedang dikembangkan dan, belum mencapai tujuan ini,” tulis dua dinas transportasi lokal dan komisi perencanaan kota dalam surat bersama bulan Mei kepada CPUC.

KESELAMATAN PERTAMA

Waymo dan Cruise sama-sama mengatakan, bahwa mereka mendukung catatan keselamatan mereka dan, menunjukkan kurangnya kecelakaan serius’, selama jutaan mil yang ditempuh secara kolektif di dalam kota.

Manusia adalah pengemudi yang buruk,” tegas Cruise dalam iklan satu halaman penuh di beberapa surat kabar lokal dan nasional bulan lalu.

Juru bicara Waymo Julia Ilina mengatakan perusahaan mengharapkan “resolusi cepat” untuk pertimbangan CPUC.

Serta mencatat bahwa kendaraan tersebut “mengurangi cedera lalu lintas dan, kematian di tempat kami beroperasi.”

Warga juga terbelah. Mike Smith ingin melihat lebih sedikit kendaraan di jalanan kota. “Mereka ada di sekitar lingkungan saya.

Mereka ada di mana-mana dan berhenti secara acak di jalan, dan menyebabkan masalah dengan layanan darurat,” katanya dalam sebuah wawancara.

Aktivis, dalam video viral, telah memasang kerucut lalu lintas oranye di kap kendaraan, membingungkan sensor mereka dan menyebabkan mereka berhenti sampai manusia melepaskan kerucut tersebut.

Ramón Iglesias, penduduk San Francisco lainnya, mengatakan bahwa meskipun dia telah melihat video dan beberapa perilaku tidak menentu dari mobil.

Dia mendukung ekspansi dan, khawatir hambatan lebih lanjut dapat membuat perusahaan teknologi menjauh.

Kami memiliki segmen Luddite yang sangat kuat di sini di San Francisco dan Anda melihat tempat-tempat seperti Las Vegas dan Miami.

Berusaha keras untuk merangkul teknologi,” kata Iglesias, seorang ilmuwan data. “Kita harus melakukan hal yang sama.”

Walikota London Breed menyebut kota itu sebagai “ibu kota AI dunia”. Dalam sebuah pernyataan mengenai kendaraan otonom.

Seorang juru bicara kota mengatakan Breed “umumnya mendukung penggunaan teknologi ini,” tetapi “dia tetap berkomitmen untuk memastikan keselamatan publik.”

Cruise, sementara itu, tidak duduk diam sementara CPUC berunding. Pada hari Jumat mengumumkan perluasan ke Los Angeles.

Di mana beberapa pejabat lokal juga telah menyampaikan masalah keamanan. Dikutip dari CNA

 

Trending

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.