Iklan
Iklan
BerandaINTERNASIONALRakyat Myanmar Tolak Penundaan Pemungutan Suara

Rakyat Myanmar Tolak Penundaan Pemungutan Suara

Yangon – Rakyat Myanmar menolak penundaan pemilihan suara, yang dilakukan oleh pemerintah Myanmar.

Junta Myanmar secara resmi mengumumkan perpanjangan selama enam bulan dalam keadaan darurat pada hari Senin (31/7/23).

Rakyat Myanmar menolak, dan menandakan penundaan pemilihan suara yang mereka janjikan akan diadakan pada bulan Agustus.

Negara Asia Tenggara itu dilanda kekerasan mematikan, sejak kudeta menggulingkan pemerintahan Aung San Suu Kyi.

Lebih dari dua tahun lalu, mereka yang melancarkan penumpasan berdarah terhadap perbedaan pendapat.

Ribuan warga sipil tewas dan terluka saat junta bertempur melawan kelompok pemberontak baru dan mapan yang menentang kekuasaan militer.

Penjabat presiden Myint Swe mengatakan pada pertemuan Dewan Pertahanan dan Keamanan Nasional (NDSC) yang ditumpuk junta bahwa “masa darurat akan diperpanjang enam bulan lagi mulai dari 1 Agustus”.

Undang-undang dasar 2008 rancangan militer Myanmar, yang menurut junta masih berlaku, mewajibkan pihak berwenang mengadakan pemilu baru dalam waktu enam bulan sejak status darurat dicabut.

Junta sebelumnya menjanjikan pemungutan suara baru pada Agustus tahun ini.

Panglima Angkatan Darat Min Aung Hlaing menjelaskan kepada rapat di dewan bahwa pertempuran dan penyerangan masih terjadi.

Pertempuran itu dilakukan di wilayah Sagaing, Magway, Bago dan Tanintharyi serta negara bagian Karen, Kayah dan Chin.

Kami membutuhkan waktu untuk melanjutkan tugas kami, untuk persiapan sistematis’, karena kami tidak boleh mengadakan pemilihan,’ yang akan datang dengan tergesa-gesa,” katanya dalam pertemuan itu.

Junta telah memperpanjang peraturan darurat tahun ini, sehari setelah NDSC mengatakan bahwa situasi “belum kembali normal”.

Min Aung Hlaing mengatakan pada saat itu bahwa militer tidak “sepenuhnya mengendalikan” lebih dari sepertiga kotapraja Myanmar.

Pasukan Pertahanan Rakyat” anti-kudeta yang muncul untuk menggulingkan kudeta telah mengejutkan junta dengan keefektifannya, kata para analis, dan telah menyeret militer ke dalam kubangan berdarah.

Kelompok-kelompok junta telah membakar desa-desa, melakukan pembunuhan di luar hukum, dan menggunakan serangan udara dan,’ pengeboman artileri.

Untuk menghukum masyarakat yang menentang kekuasaannya, kata para penentang dan kelompok hak asasi.

Min Aung Hlaing mengisyaratkan pada bulan Juli bahwa militer mungkin akan memperpanjang keadaan darurat lebih lanjut.

Dan mereka menunda pemilihan yang dijanjikan, dengan mengatakan upaya yang lebih besar diperlukan untuk mengakhiri kerusuhan.

Setelah pemerintahannya digulingkan, Suu Kyi, 78, dinyatakan bersalah dalam serangkaian persidangan.

Mereka dikecam oleh kelompok hak asasi sebagai palsu, dan menjatuhkan hukuman 33 tahun penjara.

Menteri luar negeri Thailand mengatakan bulan ini bahwa dia bertemu dengan Suu Kyi, pertemuan pertamanya dengan seorang utusan asing sejak kudeta 2021.

Upaya diplomatik untuk mengakhiri konflik yang dipimpin oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Dan blok regional Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara terhenti, dengan militer menolak untuk terlibat dengan lawan-lawannya.

Tindakan keras militer terhadap perbedaan pendapat telah menewaskan, lebih dari 3.800 orang dan melihat lebih dari 24.000 ditangkap, menurut warga lokal.

Junta mengatakan lebih dari 4.000 warga sipil telah dibunuh oleh “teroris” sejak merebut kekuasaan.

Dikutip dari CNA.

Trending

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.