Iklan
Iklan
BerandaINTERNASIONALPedagang Buku Kota Paris "Tolak" Pemindahan Kios Jelang Olimpiade

Pedagang Buku Kota Paris “Tolak” Pemindahan Kios Jelang Olimpiade

 Pedagang buku di kota Paris menolak dengan rencana ‘pemindahan’ kios mereka selama Olimpiade berlangsung, (29/7/2023).

Sekitar 60% pedagang buku bouquinistes di sepanjang Sungai Seine. Akan dipindahkan selama Olimpiade tahun depan, untuk alasan keamanan di Paris.

Penjual buku di Paris mengecam rencana untuk “menyembunyikan” mereka selama Olimpiade 2024, setelah mereka diberitahu oleh otoritas setempat untuk memindahkan kios mereka untuk upacara pembukaan karena alasan keamanan.

Bouquinistes di sepanjang Sungai Seine merupakan pasar buku terbuka terbesar di Eropa dan mewakili tradisi berusia 400 tahun.

Namun, sekitar 570 kios, yang merupakan sekitar 60% dari total di sepanjang sungai, perlu dibongkar dan dipindahkan, menurut pemerintah kota, untuk upacara pembukaan pada 26 Juli tahun depan.

Polisi mengatakan kepada penjual buku awal pekan ini bahwa kios mereka berada dalam batas perlindungan untuk upacara tersebut dan harus disingkirkan karena “alasan keamanan yang jelas”.

Tetapi para penjual buku berpendapat bahwa langkah tersebut mengancam untuk menghapus simbol kota tersebut, Reuters melaporkan pada hari Sabtu.

Jerome Callais, pemimpin asosiasi penjual buku Paris, mengatakan kepada kantor berita: “Orang-orang datang untuk melihat kami seperti mereka datang untuk melihat Menara Eiffel dan Notre Dame, (tetapi) mereka ingin menyembunyikan kami, selama upacara yang seharusnya mewakili Paris.

Penyelenggara Paris 2024 mengharapkan setidaknya 600.000 orang menghadiri upacara pembukaan di Seine, di mana para atlet dan delegasi akan berlayar di sepanjang sungai. Pertama kali upacara diadakan, di luar stadion’ dan publik akan memiliki akses gratis ke sana.

Pemerintah Prancis sedang membuat rencana untuk memastikan keamanan acara tersebut, di mana 35.000 petugas keamanan dan militer akan dikerahkan.

Tetapi Albert Abid mengatakan dia merasa dia dan rekan penjual bukunya dikecualikan dari perayaan tersebut, dan khawatir kios kayunya yang berusia 100 tahun akan rusak dalam proses tersebut.

Dia berkata: “[Mereka] sangat rapuh … kios kami tidak akan mampu menahan operasi ini, begitu pula moral penjual buku.”Pihak berwenang Paris mengatakan, dalam sebuah pernyataan bahwa, mereka bertemu dengan penjual buku.

Awal bulan ini dan menawarkan, untuk membayar biaya pemindahan kios. Dan membayar pekerjaan perbaikan. Jika terjadi kerusakan yang mereka sebut “renovasi”.

“Renovasi ini merupakan bagian dari warisan Olimpiade dan akan membantu mendukung aplikasi agar penjual buku Seine diakui sebagai warisan budaya takbenda oleh Unesco,” kata pihak berwenang.

Tidak jelas apakah penjual buku diberitahu bahwa mereka harus pindah selama Olimpiade atau hanya untuk upacara pembukaan.

Tetapi kota telah mengundang mereka untuk pindah ke “desa penjual buku” yang dibuat khusus di “lingkungan sastra dekat Seine” selama Olimpiade ke-33 antara 26 Juli dan 11 Agustus.

Namun, Callais mengatakan usulan lokasi alun-alun Bastille bukanlah solusi yang realistis dan tidak ada kompensasi lain yang diajukan.

“Tidak ada yang akan keluar ke pasar itu,” katanya. Meskipun sering dilarang oleh berbagai raja Prancis, bouquinistes telah menjual teks di sepanjang Sungai Seine sejak abad ke-16, awalnya dari gerobak tangan, kantong besar, dan meja trestle.

Pada tahun 1891, setelah selamat dari upaya pembuangan langsung oleh Georges-Eugène Haussmann, arsitek Paris modern, mereka mendapatkan izin untuk memajang dan menyimpan buku mereka di dalam kotak mereka.

Bouquinistes sangat terpukul selama penguncian Covid. “Puncak dari tiga tahun bencana,” kata Callais kepada Guardian pada Desember 2020. “

Pertama gilets jaunes dan protes mereka . Kemudian transportasi mogok … Dan sekarang Covid: larangan untuk berpergian, dan akses di tutup, pada jam malam. Dalam istilah bencana keuangan.

Penjual tidak membayar sewa, tetapi harus berjanji untuk membuka setidaknya empat hari seminggu dan untuk “menjalankan profesi sebagai penjual buku”.

Sebagian besar menjual buku bekas, majalah, dokumen, dan cetakan, meskipun salah satu dari empat usaha mereka mungkin juga menawarkan efemera dan pernak-pernik.

Dikutip dari The Guardian

 

Trending

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.