Iklan
Iklan
BerandaUncategorizedJambore Pramuka "Korea Selatan" Gagal Akibat Iklim Panas

Jambore Pramuka “Korea Selatan” Gagal Akibat Iklim Panas

Para negara yang tergabung Jambore Pramuka di Korea Selatan, secara tiba tiba terserang dugaan penyakit Covid-19, (5/8/2023).

Para negara yang mengikuti jambore Pramuka diantaranya, Singapura, Amerika dan Inggris. Mereka beramai ramai menarik diri dari Jambore Pramuka Dunia di Korea Selatan pada hari Sabtu (5/8/23).

Dengan alasan suhu iklim yang sangat panas, karena penyelenggara berjanji bahwa acara tersebut akan terus berlanjut .Meskipun ada kritik yang meningkat terhadap, kondisi perkemahan yang sangat mengerikan.

Sekitar 43.000 orang telah bergabung dengan jambore di provinsi Jeolla Utara, tetapi gelombang panas yang ekstrem telah menyebabkan ratusan pengunjung  jatuh sakit.

Sehingga memaksa pemerintah Seoul untuk mengerahkan dokter militer, menawarkan bus ber-AC, dan berjanji akan berusaha sekuat tenaga untuk menyelamatkan acara tersebut.

Kelompok pramuka ditarik mundur pada hari Sabtu. Bahkan ketika penyelenggara mendesak peserta, untuk melihat acara tersebut sebagai “platform untuk mengatasi tantangan”.

Pemerintah melakukan inspeksi di tempat dan menemukan bahwa kondisinya tidak lagi separah yang diklaim, kata Perdana Menteri Han Duck-soo.

Ia menambahkan bahwa setelah berdiskusi dengan negara peserta, “kami memutuskan untuk melanjutkan acara tanpa henti”.

Dengan laporan luas tentang kamar mandi yang belum sempurna dan sanitasi di bawah standar, Kim Hyun-sook, Menteri gender Korea Selatan, mengatakan kepada wartawan.

Bahwa Seoul akan “menambahkan tenaga kebersihan sekitar 700 personel hari ini untuk mengatasi masalah pembersihan toilet”.

Organisasi Gerakan Kepanduan Dunia telah meminta Korea Selatan untuk mempersingkat acara tersebut.

Yang dijadwalkan berlangsung hingga 12 Agustus di kota pesisir Buan, menunjuk pada masalah yang disebabkan oleh cuaca ekstrem.

Korea Selatan minggu ini mengeluarkan menghimbau cuaca panas, tertinggi untuk pertama kalinya dalam empat tahun. Suhu telah mencapai 34 derajat Celcius di Saemangeum, dekat Buan.

Mengutip kekhawatiran panas, pejabat Amerika mengatakan bahwa sekitar 1.500 pengintai AS akan  ke Camp Humphreys, garnisun Angkatan Darat Amerika Serikat di Pyeongtaek.

Pramuka dari Inggris, kelompok terbesar sekitar 4.000, mulai berdatangan kembali ke ibu kota Seoul pada hari Sabtu, dalam apa yang dikatakan upaya  para pejabat sebagai untuk “mengurangi tekanan di lokasi”.

Singapore Scout Association mengatakan dalam pembaruan pada hari Sabtu bahwa mereka akan dipindahkan dari lokasi jambore.

“Keselamatan dan kesejahteraan remaja dan sukarelawan dewasa kami adalah yang paling penting,” kata asosiasi tersebut, seraya menambahkan bahwa pihaknya berkonsultasi dengan pemangku kepentingan setempat sebelum membuat keputusan.

Kontingen pertama-tama akan dipindahkan ke Pusat Pendidikan Daejeon di Kota Metropolitan Daejeon sebelum bergabung dengan Pramuka Inggris di Seoul.

Kami tahu itu mungkin mengecewakan bagi sebagian orang, tetapi kami akan melanjutkan pengalaman jambore di Daejeon dan Seoul bekerja sama dengan mitra lokal kami.

Pramuka Inggris dalam program kegiatan sehingga, anak-anak muda kami masih mendapatkan hasil maksimal dari waktu mereka di Korea Selatan untuk belajar. tentang budaya Korea dan cara hidup.”

Asosiasi tersebut mengatakan dalam pernyataan sebelumnya, pada hari Jumat bahwa gelombang panas yang sedang berlangsung dapat memaksa kembalinya pengintai mereka lebih awal.

Dikatakan CNA bahwa tidak ada seorang pun dari kontingen Singapura yang jatuh sakit karena panas.

Ada 67 peserta dari Singapura, 40 di antaranya adalah siswa berusia antara 14 dan 17 tahun. Selebihnya adalah relawan dan guru.

Beberapa negara, termasuk Filipina dan Argentina, mengatakan bahwa mereka akan tetap tinggal di perkemahan.

“Kami melihat di sekitar lokasi beberapa perbaikan,” kata Marina Rustan, presiden Asosiasi Kepanduan Argentina, dalam konferensi pers. “Kami mendapat janji dari pimpinan pemerintah bahwa segala sesuatunya akan diperbaiki.

Terlepas dari jaminan pemerintah Seoul, orang tua yang marah terus mengkritik penyelenggara, dengan seorang ibu Korea-Amerika.

Yang putrinya yang berusia 15 tahun kehilangan kesadaran selama acara tersebut, mengatakan bahwa butuh waktu 45 menit yang “mengerikan” untuk ambulans tiba.

“Bagaimana bisa Korea Selatan membiarkan anak-anak terlantar seperti ini?” katanya kepada penyiar Korea Selatan SBS.

Halaman Instagram resmi jambore dibanjiri dengan komentar kritis, dengan satu set orang tua mengatakan bahwa acara tersebut, telah menjadi “pengalaman yang mengerikan” bagi para pramuka.

“Orang tua sangat peduli dengan kesehatan (anak-anak) mereka dan mengharapkan penggantian,” tulis mereka.

Biaya bervariasi di setiap negara, tetapi pramuka Amerika akan membayar sekitar US$6.100 untuk mengikuti acara tersebut, menurut harga yang tercantum di situs web pramuka AS.

Seorang pramuka Inggris di acara tersebut memposting cuplikan dari situs tersebut di saluran YouTube bernama Jambore Jamie, berbagi video tentang apa yang tampak seperti nyamuk yang terbang terus-menerus di bilik pancuran yang belum sempurna.

“Terlalu panas, terlalu panas. Ngomong-ngomong, ini botol air ketiga saya,” katanya dalam video.

“Sejujurnya, saya hanya setuju itu sangat tidak terorganisir dengan baik. Biasanya ada beberapa ide yang sangat bagus dan segalanya,” tetapi aspek-aspeknya dieksekusi dengan buruk, katanya.

Keluarnya pasukan pramuka Inggris, Amerika, dan lainnya merupakan kemunduran PR yang signifikan bagi pemerintah Korea Selatan, yang pada hari Jumat menyerukan rapat Kabinet darurat dan memobilisasi bantuan.

Kantor Presiden Yoon Suk-yeol menyetujui pengeluaran 6,9 miliar won (US$5,3 juta) untuk mendukung jambore, dan pada hari Sabtu.

Yoon berbicara melalui telepon dengan penyelenggara perkemahan, mendesak mereka untuk menawarkan lebih banyak program wisata kepada para pramuka.

Perdana Menteri Han mengatakan pada hari Sabtu bahwa, penyelenggara akan “membuat dan menjalankan program tur, yang menampilkan industri, budaya, sejarah, dan alam Korea Selatan”.

Acara tersebut menghadapi tantangan tambahan selain panas, dengan otoritas Jeolla pada hari Sabtu melaporkan bahwa sekitar 70 orang di lokasi tersebut terjangkit COVID-19.

Media lokal menggambarkan situasi tersebut sebagai “aib nasional”, mengingat negara harus mempersiapkan waktu untuk acara tersebut, yang terjadi setiap empat tahun sekali.

Dikutip dari CNA

Trending

1 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.