Iklan
Iklan
BerandaINTERNASIONALISIS Mengakui Atas Serangan Pemboman Gereja di Filipina

ISIS Mengakui Atas Serangan Pemboman Gereja di Filipina

MANILA – Kelompok ISIS mengakui dan bertanggung jawab atas serangan pemboman mematikan di Gereja Katolik di Filipina pada Minggu (3/12/2023).
Ledakan di Gereja Katholik Filipina yang menewaskan sedikitnya, empat orang dan melukai 50 lainnya di Filipina.

Serangan itu dilakukan di gimnasium universitas di Marawi, sebuah kota di selatan negara itu yang dikepung oleh militan Muslim selama lima bulan pada tahun 2017.

BACA JUGA  Penjaga Pantai Tiongkok Melarang Filipina Memasuki Perairan Wilayah Tiongkok

Kelompok ISIS, yang mempunyai pengaruh di selatan negara itu, mengatakan melalui Telegram bahwa anggotanya telah meledakkan bom tersebut.

Sebelumnya pada hari Minggu, sebelum klaim ISIS, Presiden Filipina Ferdinand Marcos Jr mengutuk “tindakan tidak masuk akal dan paling keji yang dilakukan oleh teroris asing”.

Polisi dan militer memperkuat keamanan di wilayah selatan negara itu dan sekitar ibu kota Manila.

BACA JUGA  "Petenis Legendaris" Roger Federer Putuskan Gantung Raket

Di Roma, Paus Fransiskus memanjatkan doa bagi para korban dalam pidatonya pada hari Minggu, dan, dalam pesan tertulis secara terpisah.

Paus Fransiskus menghimbau kepada “Kristus pangeran perdamaian (untuk) menganugerahkan kepada semua kekuatan, untuk berbalik dari kekerasan dan mengatasi setiap kejahatan dengan kebaikan” .

Operasi penegakan hukum untuk mengadili para pelaku “aktivitas teroris” akan “terus berlanjut”, Menteri Pertahanan Gilberto Teodoro mengatakan pada konferensi pers.

BACA JUGA  AS Mengharapkan Akses Banyak Pangkalan Militer di Filipina

Ada “indikasi kuat adanya unsur asing” dalam pemboman tersebut, kata Teodoro, menolak menjelaskan lebih lanjut agar tidak mengganggu penyelidikan yang sedang berlangsung.

Pecahan mortir 16 mm ditemukan di lokasi kejadian, kata pejabat senior polisi Emmanuel Peralta pada konferensi pers.

Peringatan Keras

Ledakan di Marawi, ibu kota provinsi Lanao del Sur, terjadi setelah serangkaian operasi militer terhadap kelompok lokal pro-ISIS di Filipina selatan, kata panglima militer.

BACA JUGA  Para Menlu ASEAN Apresiasi Arahan Presiden Jokowi dan Dukung Keketuaan Indonesia

Suatu peristiwa pada hari Minggu di Lanao del Sur menyebabkan terbunuhnya seorang pemimpin kelompok Dawlah Islamiya-Maute.

“Ada kemungkinan bahwa apa yang terjadi pagi ini adalah serangan balasan,” kata Panglima Angkatan Bersenjata Romeo Brawner pada konferensi pers.

Maute yang terkait dengan ISIS merebut Marawi pada Mei 2017, berupaya menjadikannya “wilayat” atau gubernur di Asia Tenggara untuk ISIS.

BACA JUGA  Patroli: Kapal Laut Filipina dan AS, di Laut Cina Selatan

Dalam pertempuran lima bulan berikutnya, para pejuang militan dan pasukan Filipina menewaskan lebih dari seribu orang, termasuk warga sipil.

Gambar yang dibagikan oleh pemerintah Lanao del Sur di Facebook menunjukkan para pejabat militer sedang mengamati gym di Universitas Negeri Mindanao tempat ledakan terjadi, yang tampak utuh kecuali bekas luka bakar di tengahnya.

Video yang diposting oleh radio DZBB di platform media sosial X, sebelumnya Twitter, menunjukkan tim penyelamat membawa orang-orang yang terluka keluar dari gym dengan menggunakan kursi plastik.

BACA JUGA  Kebakaran Kantor Balitbang Provinsi Kalimantan Barat

Kantor polisi di Mindanao dan wilayah ibu kota disiagakan dan pos pemeriksaan polisi diperketat “untuk mencegah kemungkinan insiden lanjutan”, kata pejabat polisi Peralta.

Penjaga pantai mengarahkan distriknya untuk mengintensifkan inspeksi pra-keberangkatan di pelabuhan.

Universitas Negeri Mindanao mengatakan dalam sebuah postingan di Facebook bahwa pihaknya “sangat sedih dan terkejut.

BACA JUGA  Dubes & Parlemen Polandia Tinggal Kesan Diplomatik Yang Menggembirakan

Dengan tindakan kekerasan yang terjadi, selama pertemuan keagamaan”. “Kami dengan tegas mengutuk keras tindakan tidak masuk akal dan mengerikan ini.”

Universitas mengatakan mereka menangguhkan perkuliahan sampai pemberitahuan lebih lanjut.

BACA JUGA  Rakyat Inggris Bergejolak Tuntut Hentikan Serangan Israel ke Palestina

Dikutip dari CNA.

Saidi Hartono

Trending

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.