Iklan
BerandaINTERNASIONALCEO "Qantas Airways" Resmi Mengundurkan Diri

CEO “Qantas Airways” Resmi Mengundurkan Diri

Australia – Alan Joyce CEO Qantas Airways resmi mengundurkan diri, karena reputasi maskapai penerbangan mengalami penurunan drastis, (5/9/2023).

CEO Qantas Airways Alan Joyce mengatakan, dalam dua bulan ini, Ia akan mengundurkan diri sebagai pemimpin perusahaan penerbangan ini.

Disebakannya gejolak reputasinya mengalami penurunan drastis, serta melanda keterpurukan maskapai andalan Australia tersebut.

Pensiun dini Joyce akan akan di gantikan CEO baru Designate Vanessa Hudson, wanita pertama, yang memimpin maskapai penerbangan berusia seabad ini, akan mengambil alih kepemimpinan pada hari Rabu.

Pengunduran diri dia dalam waktu singkat setelah managemen Qantas pada hari Senin, meminta maaf, atas pelayanannya dan”, tidak memuaskan kepada publik.

Dan dia telah mengakui bahwa, kepemimpinannya mengalami penurunan reputasi, kurang dari dua minggu.

Setelah perusahaan tersebut melaporkan,’ rekor pendapatan tahunan, yang didukung oleh permintaan perjalanan yang dipertanggung jawabkannya.

Regulator kompetisi Australia pekan lalu, menggugatnya karena diduga menjual tiket untuk lebih dari 8.000 penerbangan yang dibatalkan antara Mei dan Juli 2022 tanpa mengungkapkan bahwa tiket tersebut telah dibatalkan.

Maskapai ini juga menghadapi pengawasan ketat dari para politisi dan, masyarakat atas keputusannya untuk membiarkan kredit penerbangan era pandemi senilai hampir,’
A$500 juta (US$323,00 juta) berakhir pada akhir tahun ini, yang dibatalkan segera setelah regulator mengajukan gugatannya. .

Kontroversi yang melibatkan Qantas, termasuk pemberian keanggotaan ruang tunggu bandara premium, kepada putra Perdana Menteri Anthony Albanese dan penolakannya terhadap Qatar Airways.

Yang telah menambahkan penerbangan tambahan ke Australia, telah menjadi berita utama dan editorial surat kabar baru-baru ini di negara tersebut.

Harga saham maskapai ini juga terpukul, anjlok 13 persen sejak awal Agustus di tengah pertanyaan apakah maskapai tersebut memaksimalkan keuntungan dengan mengorbankan reputasi jangka panjangnya di mata pelanggan.

Dalam beberapa minggu terakhir, fokus pada Qantas dan kejadian di masa lalu memperjelas bagi saya bahwa perusahaan perlu bergerak maju dengan pembaruan sebagai prioritas,” kata Joyce, yang menjabat sebagai CEO maskapai tersebut selama 15 tahun.

Ketua Richard Goyder mengatakan transisi eksekutif terjadi pada “masa yang menantang” bagi maskapai dan jajarannya.

Kami mempunyai tugas penting yang harus dilakukan, dalam memulihkan kepercayaan publik, terhadap perusahaan seperti kami.

Dan itulah yang menjadi fokus dewan, dan apa yang akan dilakukan”,oleh manajemen di bawah kepemimpinan Vanessa,” kata Goyder dalam sebuah pernyataan.

Qantas telah mengumumkan serangkaian perubahan kepemimpinan pada bulan Juni dalam upaya untuk meningkatkan fokus pada bidang-bidang utama saat maskapai ini menyelesaikan pemulihan pasca pandemi.

Maskapai tersebut mengatakan Chief Financial Officer yang baru diangkat, Rob Marcolina, juga akan mulai bekerja lebih awal bersama Hudson. Dikutip dari CNA.

 

 

 

 

 

Trending

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.