Iklan
BerandaINTERNASIONALBerita: Hujan Deras Kota Beijing Bencana Total

Berita: Hujan Deras Kota Beijing Bencana Total

Beijing -: Setidaknya 11 orang tewas dan 27 hilang setelah hujan lebat melanda Beijing , kata media pemerintah pada Selasa, (1/8/2023),

Dalam hujan deras yang merendam jalan dan membanjiri lingkungan dengan lumpur. Akibat hujan berturut turut, kota Beijing mengalami lumpuh total.

Hujan deras mulai mengguyur Beijing dan sekitarnya pada Sabtu, dengan curah hujan hampir rata-rata sepanjang bulan Juli turun ke ibu kota hanya dalam waktu 40 jam.

Hujan
Banjir kota Beijing.foto.doc.org.

Petak-petak pinggiran kota Beijing tetap dilanda hujan parah – beberapa kota terberat dalam beberapa tahun.

Pada hari Selasa, CCTV penyiar negara melaporkan hujan telah menewaskan sedikitnya 11 orang dan 27 orang hilang.

Di antara yang tewas adalah dua pekerja yang “terbunuh saat bertugas selama upaya penyelamatan dan pemberian bantuan”, katanya.

Lebih dari 100.000 orang di seluruh kota yang dianggap berisiko telah dievakuasi, tabloid milik negara Global Times melaporkan.

Di tepi sungai Mentougou, salah satu daerah yang paling parah terkena banjir, wartawan AFP melihat puing-puing berlumpur berserakan di seberang jalan.

Seorang lelaki tua setempat mengatakan kepada AFP bahwa dia belum pernah melihat banjir seburuk ini sejak Juli 2012, ketika 79 orang tewas dan puluhan ribu dievakuasi.

“Kali ini jauh lebih besar dari itu,” katanya, menolak menyebutkan namanya.

“Ini bencana alam, tidak ada yang bisa Anda lakukan,” kata seorang pria berusia 20-an yang bermarga Qi kepada AFP saat dia menunggu taksi di luar rumah sakit bersama neneknya.

“(Kami) masih harus bekerja keras dan membangun kembali,” tambahnya.

Sekitar selusin kendaraan darurat, termasuk truk dengan tangki air dan buldoser, terlihat di jalan antara distrik Shijingshan dan Mentougou.

Sebagian jalan masih ditutup dan pekerja dengan jas hujan jingga terang menggunakan sekop untuk membersihkan jalan.

Sedikitnya dua orang tewas akibat banjir di Beijing pada Senin, sementara dua korban lainnya dilaporkan di timur laut Liaoning selama akhir pekan.

Pada hari Selasa, sebuah unit militer yang terdiri dari, 26 tentara dan empat helikopter meluncurkan “misi penyelamatan udara” untuk mengirimkan ratusan paket makanan.

Dan ponco kepada orang-orang yang terdampar, di dalam dan di sekitar stasiun kereta api. Di distrik Mentougou Beijing yang paling parah, lapor penyiar negara CCTV melaporkan.

“Pada tanggal 31 Juli, daerah di Beijing termasuk Fangshan dan, Mentougou mengalami kerusakan serius akibat air, menyebabkan tiga kereta terjebak di rute mereka.

Dan lalu lintas jalan raya di beberapa daerah terputus sama sekali,” lapor CCTV.
Presiden Xi Jinping pada hari Selasa menyerukan “segala upaya” untuk menyelamatkan mereka yang “tersesat atau terjebak” oleh hujan.

Otoritas lokal “harus melakukan pekerjaan dengan baik dalam merawat yang terluka dan menghibur keluarga korban, dan meminimalkan korban,” kata Xi seperti dikutip CCTV.

“Mereka harus benar-benar merelokasi orang-orang yang terkena dampak, bekerja cepat untuk memperbaiki infrastruktur transportasi, komunikasi dan listrik.

Yang rusak, serta memulihkan tatanan produksi dan kehidupan normal secepat mungkin,” tambahnya.

“Xi Jinping menekankan bahwa saat ini adalah masa kritis pengendalian banjir pada akhir Juli dan awal Agustus,” kata media pemerintah.

Gambar langsung dari penyiar CCTV pada Selasa pagi menunjukkan deretan bus setengah terendam air banjir di lingkungan Fangshan barat daya Beijing.

aliran air, kata surat kabar Partai Komunis lokal Beijing Daily, dengan 45 tanker air dikirim untuk menawarkan persediaan darurat.

Media lokal pada hari Senin menerbitkan cuplikan adegan kacau, di atas kereta api berkecepatan tinggi. Yang terdampar di rel selama 30 jam, dengan penumpang mengeluh mereka kehabisan makanan dan air.

Beberapa bagian dari provinsi tetangga Hebei, tetap dalam siaga merah. Untuk hujan badai, dengan pihak berwenang memperingatkan potensi banjir bandang dan tanah longsor.

Kota itu mengaktifkan waduk pengendali banjir pada Senin untuk pertama kalinya sejak dibangun pada 1998, kata Beijing Daily.

Dan di Handan, provinsi Hebei, tim penyelamat yang diangkat dengan derek mencapai seorang pria yang terjebak di atas mobilnya oleh banjir, mengangkatnya ke tempat aman sebelum kendaraannya terbalik dan hanyut terbawa arus.

China telah mengalami cuaca ekstrem dan, mencatat rekor suhu musim panas ini, peristiwa yang menurut para ilmuwan diperburuk oleh perubahan iklim.

Negara itu sudah mempersiapkan kedatangan topan lain – Khanun , badai keenam tahun ini.

Dikutip dari CNA

Trending

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.